Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Selain Inggris, Cacar Monyet (Monkeypox) Juga Mewabah di Portugal dan Spanyol

Wabah cacar monyet atau monkeypox tidak hanya di Inggris, penyakit menular ini juga ditemukan di negara anggota Uni Eropa (UE) yakni Portugal, dan Spanyol.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 20 Mei 2022  |  08:48 WIB
Penyakit cacar monyet atau monkeypox mewabah di Inggris, Portugal dan Spanyol. - Istimewa
Penyakit cacar monyet atau monkeypox mewabah di Inggris, Portugal dan Spanyol. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Wabah cacar monyet atau monkeypox tidak hanya di Inggris, penyakit menular ini juga ditemukan di negara anggota Uni Eropa (UE) yakni Portugal, dan Spanyol.

Dikutip dari laman Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC), Jumat (20/5/2022), pada 18 Mei 2022, Portugal melaporkan lima kasus cacar monyet yang dikonfirmasi, dan lebih dari 20 kasus yang dicurigai.

Semua kasus adalah pria muda, dan semuanya di Lisbon dan Tagus Valley. Spanyol juga telah melaporkan delapan kasus yang dicurigai cacar monyet.

Kasus pertama cacar monyet dilaporkan oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) pada 7 Mei dan diyakini kasus impor.

Pada 14 Mei 2022, dua kasus lagi diidentifikasi di Inggris, keduanya tinggal di rumah yang sama, tetapi tanpa riwayat perjalanan baru-baru ini dan tidak ada kontak dengan kasus yang dilaporkan pada 7 Mei.

Empat kasus selanjutnya dikonfirmasi oleh UKHSA pada 16 Mei, juga tanpa riwayat perjalanan baru-baru ini ke daerah endemik, dan bukan merupakan kontak dari kasus yang dilaporkan pada 7 dan 14 Mei.

Semua kasus yang dilaporkan pada 16 Mei adalah laki-laki yang mengidentifikasi diri sebagai laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (LSL).

Penularan dan Gejalanya

Monkeypox adalah penyakit virus. Penularan ke manusia dapat terjadi melalui kontak dengan hewan atau manusia yang terinfeksi, atau dengan bahan tubuh manusia yang mengandung virus.

Penularan antar manusia sebagian besar terjadi melalui tetesan pernapasan. Virus juga dapat masuk ke dalam tubuh melalui cairan tubuh, bahan lesi, atau kontak tidak langsung dengan bahan lesi.

Gejalanya: demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, dan kelelahan. Ruam biasanya berkembang.

Ini sering dimulai pada wajah, dan kemudian menyebar ke bagian tubuh lainnya termasuk alat kelamin.

Sebagai catatan, kasus yang baru-baru ini terdeteksi di antara LSL telah melaporkan lebih banyak lesi di area genital.

Ruam melewati tahap yang berbeda, dan dapat terlihat seperti cacar air atau sifilis, sebelum akhirnya membentuk keropeng, yang kemudian rontok. Perbedaan penampilan dari cacar air atau sifilis adalah evolusi lesi yang seragam.

Masa inkubasi biasanya 6 sampai 16 hari tetapi bisa sampai 21. Ketika keropeng jatuh seseorang tidak lagi menular.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris LGBT penyakit menular Cacar monyet
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top