Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Erick Thohir: Terus Bangun BUMN Pasca-Reformasi 98

Erick Thohir ikut melanjutkan perjuangan membangun negara pascaperistiwa Reformasi 1998 melalui peningkatan kerja sama antara BUMN dan lembaga-lembaga internasional.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 13 Mei 2022  |  05:03 WIB
Erick Thohir: Terus Bangun BUMN Pasca-Reformasi 98
Menteri BUMN Erick Thohir menyebut sejumlah BUMN akan kecipratan investasi dari Uni Arab Emirate (UAE) senilai US18 miliar. - Istimewa.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memiliki caranya tersendiri dalam melanjutkan perjuangan membangun negara pascaperistiwa Reformasi 1998.

Melalui Kementerian BUMN, upaya tersebut dilakukan salah satunya dengan terus mengembangkan BUMN melalui peningkatan kerja sama dengan sejumlah lembaga tingkat global.

"Itulah kenapa ketika IMF, World Bank, dan ADB mengajak kerja sama dengan BUMN kita buka. Karena selama ini persepsi mereka terhadap BUMN jelek sekali. Bahkan pada 1998, IMF mendorong pembubaran BUMN," kata Erick ketika berbicara di acara halal bihalal korban tragedi Trisaksi 1998 di Jakarta, Kamis (12/5/2022).

Erick melanjutkan, model BUMN Indonesia dengan negara lain ternyata berbeda. Menurutnya, model BUMN Tanah Air tidak akan sama dengan negara kapitalis murni seperti Amerika Serikat ataupun China dan negara Timur Tengah yang hanya diarahkan karena sebuah kekuasaan.

Menurutnya, BUMN di Indonesia mengadaptasi model di negara-negara Skandinavia yakni menerapkan sistem demokrasi di dalam pemerintahannya.

Dengan mengadaptasi model seperti itu,kata Erick, BUMN di Indonesia menjalankan peran sebagai penyeimbang pasar global.

"Saya bukan bagian dari pahlawan reformasi. Namun, empati kepada pejuang Reformasi harus dilakukan secara berkesinambungan. Sama seperti yang dilakukan di BUMN, yakni menciptakan ekosistem sendiri. Bukan ekosistem China ataupun Amerika Serikat, tapi Indonesia," ujarnya.

Adapun, tragedi 98 dikenal sebagai titik baru Indonesia memasuki era reformasi. Tahun 1998 menjadi puncak ketidakpuasan rakyat terhadap pemerintahan Orde Baru dan akhirnya dipaksa berakhir lewat aksi protes, kerusuhan, hingga penjarahan yang memakan banyak korban jiwa. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN reformasi imf erick thohir reformasi 1988
Editor : Rahmad Fauzan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top