Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Marcos Jr. Kian Mantap Kukuhkan Posisinya sebagai Capres Filipina Pengganti Duterte

Survei terbaru yang dirilis oleh Pulse Asia pada hari Senin (2/5/2022) menunjukkan bahwa Marcos disukai oleh 56 persen responden atau sama seperti pada bulan Maret.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 04 Mei 2022  |  06:26 WIB
Kandidat Presiden Filipina, Ferdinand Marcos Junior berhasil mempertahankan keunggulannya berdasarkan hasil survei menjelang pemilihan presiden pada 9 Mei 2022. - Istimewa
Kandidat Presiden Filipina, Ferdinand Marcos Junior berhasil mempertahankan keunggulannya berdasarkan hasil survei menjelang pemilihan presiden pada 9 Mei 2022. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. kian mengukuhkan dirinya sebagai calon presiden terkuat menjelang pemilihan presiden Filipina pada 9 Mei mendatang berdasarka hasil jajak pendapat. Akan tetapi, analis mengatakan sentimen pemilih masih bisa berubah secara diametral.

Filipina akan mengadakan pemilihan umum untuk menentukan lebih dari 18.000 jabatan di seluruh negara kepulauan itu termasuk siapa yang akan menggantikan Presiden Rodrigo Duterte dan menjadi presidennya selama enam tahun ke depan.

Sekitar 67,5 juta dari 110 juta penduduk berhak memilih, menjrut data Komisi Pemilihan Umum.

Pesaing utama Marcos, putra mendiang diktator Filipina yang senama dengan dirinya adalah Wakil Presiden Leni Robredo. Wanita itu merupakan pemimpin oposisi dan satu-satunya kandidat perempuan.

Survei terbaru yang dirilis oleh Pulse Asia pada hari Senin (2/5/2022) menunjukkan bahwa Marcos disukai oleh 56 persen responden atau sama seperti pada bulan Maret. Sedangkan Robredo meraih elektabilitas 23 persen atau turun satu poin persentase dari jajak pendapat bulan lalu.

“Jumlahnya bisa berubah, mungkin berubah, dan mungkin membuat kejutan,” ujar Victor Andres Manhit seperti dikutip ArabNews.com, Rabu (4/5). Dia merupakan presiden Stratbase ADR Institute, sebuah perusahaan konsultan penelitian di Manila.

Manhit mencatat bahwa setidaknya dua dari setiap 10 pemilih Filipina berubah pikiran pada hari pemilihan. Bahkan Pulse mengatakan ada 21 persen kemungkinan atau kemungkinan besar untuk berubah, tetapi kami tidak tahu ke mana mereka bergeser, katanya.

Jajak pendapat itu mensurvei 2.400 orang dewasa secara nasional antara 16 dan 21 April. Manhit menunjukkan bahwa hasil survei mewakili preferensi orang Filipina tetapi hanya pada saat itu.

“Lembaga survei tidak memberi tahu kami bahwa inilah hasilnya. Ini memberi tahu kami tentang preferensi pada saat itu, dan momen terpenting adalah 9 Mei,” katanya.

Wali Kota Davao, Sara Duterte-Carpio, pasangan Marcos yang juga putri presiden Duterte, juga mempertahankan keunggulannya dalam pemilihan wakil presiden, yang dipilih oleh 55 persen responden. Sedangkan pasangan Robredo, Senator Francis Pangilinan, meraih 16 persen suara responden.

Dukungan terhadap calon wakil presiden tidak serta merta mencerminkan preferensi pemilih terhadap presiden. Tidak seperti sistem kepresidenan lainnya, di mana kandidat diajukan secara bersama-sama, Filipina memberlakukan pemungutan suara terpisah, yang berarti bahwa presiden dan wakil presiden dipilih secara terpisah.

Karena Robredo telah mengumpulkan puluhan ribu orang selama rapat umum dalam beberapa hari terakhir, Ramon Casiple, direktur eksekutif Institut Reformasi Politik dan Pemilihan, mengatakan kepada Arab News bahwa popularitasnya kemungkinan akan meningkat.

“Ada tren Robredo naik dan Bongbong Marcos turun. Lalu tiba-tiba, dalam survei khusus ini, Leni kehilangan poin… Marcos tidak berkurang secara signifikan,” katanya.

Casiple menambahkan bahwa penolakan Marcos terhadap tantangan untuk Debat dengan Robredo satu lawan satu minggu lalu, adalah perkembangan yang dapat memengaruhi popularitasnya.

Marcos tampaknya menghindari terulangnya kekalahan dari Robredo pada tahun 2016, ketika keduanya bersaing untuk wakil presiden. Marcos diburu pertanyaan terkait dengan aturan kekerasan yang dibuat ayahnya.

Ayah Marcos digulingkan pada 1986 setelah memerintah Filipina selama lebih dari dua dekade. Kepemimpinannya digambarkan sebagai salah satu babak tergelap dalam sejarah Filipina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pemilu pilpres filipina
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top