Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kartel Minyak Goreng: KPPU Panggil Produsen, Distributor, Pemerintah dan Pengemas

KPPU melayangkan 37 panggilan kepada sejumlah pihak yang berkaitan dengan dugaan persaingan usaha tidak sehat di sektor produksi dan pemasaran minyak goreng.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 22 April 2022  |  13:24 WIB
Tim Satgas Pangan Sumatra Utara saat meninjau gudang produsen minyak goreng kemasan yang berada di Kabupaten Deli Serdang, Sumatra Utara, Jumat (18/2/2022). - Bisnis - Nanda Fahriza Batubara
Tim Satgas Pangan Sumatra Utara saat meninjau gudang produsen minyak goreng kemasan yang berada di Kabupaten Deli Serdang, Sumatra Utara, Jumat (18/2/2022). - Bisnis - Nanda Fahriza Batubara

Bisnis.com, JAKARTA - JAKARTA – Komisi Pengawasan Persaingan Usaha (KPPU) melayangkan 37 panggilan kepada sejumlah pihak yang berkaitan dengan dugaan persaingan usaha tidak sehat di sektor produksi dan pemasaran minyak goreng.

Keterangan tertulis KPPU dalam pertemuan dengan media di wilayah kerja Kantor Wilayah III, Bandung, Jawa Barat, Jumat (22/4/2022), menyebut, bahwa pihak-pihak yang terlibat dalam dugaan tersebut meliputi produsen dengan 20 panggilan, perusahaan pengemasan dengan 5 panggilan, distributor dengan 8 panggilan, dua asosiasi, pemerintah, dan lembaga konsumen.

KPPU sebelumya telah melakukan penyelidikan atas kasus minyak goreng melalui nomor register, No.03-16/DH/KPPU.LID.I/III/2022 mengenai dugaan pelanggaran UU No.5 Tahun 1999 terkait produksi dan pemasaran minyak goreng di Indonesia sejak 30 Maret 2022.

Penyelidikan tersebut akan dilakukan selama 60 hari ke depan dan dilaksanakan atas 3 dugaan pasal pelanggaran, yaitu pasal 5 tentang penetapan harga, pasal 11 tentang kartel, dan pasal 19 c tentang penguasaan pasar melalui pembatasan peredaran barang/jasa. 

Pada pertemuan yang dihadiri Ketua KPPU Ukay Karyadi, Direktur Investigasi Goppera Panggabean, dan Kepala Kantor Wilayah III Lina Rosmiati, dijelaskan bahwa dari beberapa panggilan yang diberikan kepada produsen, hanya 4 produsen yang memenuhi panggilan.

Keempat produsen itu adalah: PT Multi Nabati Sulawesi, PT Agro Makmur Raya, PT PMI, dan PT Permata Hijau Sawit. Sedangkan sejumlah produsen yang tidak memenuhi panggilan KPPU ialah PT Sari Dumai Sejati, PT Nagamas Palmoil Lestari, dan PT Nubika Jaya.

Sementara, beberapa produsen yang dijadwalkan untuk melakukan pemeriksaan minggu depan  meliputi PT IP, PT Sinar Alam Permai, PT Asianagro Agungjaya, PT SON, PT AIP serta dengan penjadwalan ulang untuk PT Nagamas Palmoil Lestari dan PT Nubika Jaya.

Tak hanya itu, KPPU juga telah melayangkan 3 surat panggilan kedua kepada pihak yang dinilai tidak kooperatif dalam penyelidikan, yaitu PT Energi Unggul Persada (perusahaan pengemasan), PT Asianagro Agungjaya (Produsen), dan PT Sinar Alam Permai (produsen).

Dalam upaya untuk menghadirkan pihak terkait, KPPU diperbolehkan untuk meminta bantuan kepada penyidik Polri, sesuai dengan kerja sama formal antara KPPU dan Polri.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kppu kartel minyak goreng
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top