Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Komentar Pedas Rizal Ramli soal Harga Pertamax Naik Jadi Rp12.500

Ekonom senior Rizal Ramli turut menanggapi soal kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertamax yang berlaku mulai 1 April 2022 ke level Rp12.500.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 01 April 2022  |  13:01 WIB
Komentar Pedas Rizal Ramli soal Harga Pertamax Naik Jadi Rp12.500
Ekonom Senior Rizal Ramli saat blusukan ke Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur pada Jumat 1 April 2022 untuk memantau langsung perkembangan harga bahan pokok menjelang Ramadan dan Iduliftri 2022 - Bisnis/Rahmad Fauzan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom senior Rizal Ramli turut menanggapi soal kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertamax yang berlaku mulai 1 April 2022 ke level Rp12.500.

Rizal Ramli mengatakan antisipasi kenaikan harga harusnya dilakukan pemerintah ketika harga minyak mentah di pasar internasional dalam kurun 2,5 tahun lalu yang seharusnya diikuti dengan turunnya harga BBM.

"Tapi harga BBM tidak turun. Harusnya pemerintah untung besar. Kecuali, tidak ada efisiensi atau pemerintah jor-joran sehingga ketika harga naik Pertamina tidak punya cadangan keuntungan utk menjaga supaya harga tidak naik," kata Rizal ketika ditemui saat blusukan di Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat (1/4/2022).

Dengan kata lain, sambungnya, pemerintah tidak mampu mengantisipasi kenaikan harga bahan bakar minyak, khususnya saat ini Pertamax.

Selain itu, dia mempertanyakan kenaikan harga BBM dengan jenis research octan number (RON). Padahal di Malaysia jenis BBM tersebut masih dijual dengan harga terjaga di level Rp8.500.

Sementara di Indonesia, lanjutnya, fluktuasi harga Pertamax diserahkan sepenuhnya kepada mekanisme pasar yang lebih mahal. Menurut Rizal, harga BBM dalam negeri sudah lebih tinggi dibandingkan dengan negara lain dalam kurun 3 tahun terakhir.

Sekadar informasi, PT Pertamina (Persero) resmi menaikan harga Pertamax dari Rp9.200 menjadi Rp12.500 per liter. Kebijakan mulai berlaku per 1 April 2022.

"Pertamina selalu mempertimbangkan daya beli masyarakat, harga Pertamax ini tetap lebih kompetitif di pasar atau dibandingkan harga BBM sejenis dari operator SPBU lainnya. Ini pun baru dilakukan dalam kurun waktu 3 tahun terakhir, sejak tahun 2019," jelas Irto Ginting, Pjs. Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga, SH C&T PT Pertamina (Persero), Kamis (31/1/2022) malam.

Dia mengklaim penyesuaian harga Pertamax menjadi Rp12.500 per liter ini masih lebih rendah Rp3.500 dari nilai keekonomiannya.

"Ini kita lakukan agar tidak terlalu memberatkan masyarakat," ujarnya.

Dengan harga baru Pertamax, Pertamina berharap masyarakat tetap memilih BBM non-subsidi yang lebih berkualitas. Kata dia, harga baru masih terjangkau khususnya untuk masyarakat mampu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga BBM pertamina rizal ramli pertamax Pertalite
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top