Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejarah Mobil Pertama di Indonesia, Dimiliki oleh Raja Kasunanan Surakarta

Mengenal mobil pertama di Indonesia yang dibeli oleh Raja Keraton Kasunanan Surakarta Pakubuwono X.
Restu Wahyuning Asih
Restu Wahyuning Asih - Bisnis.com 28 Maret 2022  |  15:54 WIB
Benz Phaeton, mobil pertama di Indonesia yang dimiliki oleh Pakubuwono X - Solopos
Benz Phaeton, mobil pertama di Indonesia yang dimiliki oleh Pakubuwono X - Solopos

Bisnis.com, SOLO - Pemilik mobil pertama di Indonesia ternyata berasal dari Solo, Jawa Tengah. Raja Keraton Kasunanan Surakarta, Pakubuwono X, disebut menjadi pemilik mobil pertama di Indonesia.

Mobil yang dimilikinya tersebut didatangkan langsung dari Jerman dengan harga 10 ribu gulden atau sekarang setara dengan Rp83 juta. Mobil tersebut memiliki merek Benz Phaeton yang dibuat tahun 1894.

Melansir dari Hypeabis.id, mobil pertama yang dibeli oleh Pakubuwono X mengejutkan orang-orang Belanda.

Pasalnya mobil tersebut juga baru didatangkan ke Den Haag pada 1896.

Berkat pembelian mobil itu, Indonesia tercatat menjadi negara di Asia Tenggara yang mendatangkan mobil untuk pertama kalinya.

Dalam pembelian mobil itu, Pakubuwono X dibantu oleh penjual mobil bernama John C. Peter. Ia yang mengurusi pemesanan hingga pengiriman mobil ke Indonesia.

Karena tak diproduksi massal seperti sekarang, Benz Phaeton baru dirakit setelah ada permintaan atau pemesanan dari pembeli. Mirip dengan pembuatan bodi mobil penumpang, khususnya bus di pabrik karoseri.

Sama seperti bus yang dibuat di karoseri, mobil buatan Karl Benz itu yang juga bisa dikustomisasi atau dibuat sesuai keinginan pembeli. Oleh karena itu, Benz Phaeton yang ada di dunia berbeda satu sama lain.

Namun, semua memiliki kesamaan di bagian mesinnya yang berbahan bakar bensin dengan tenaga yang dihasilkan tak lebih dari 5 daya kuda (horse power).

Berbeda dengan mobil masa kini dengan ban yang berisi udara, Benz Phaeton menggunakan ban mati seperti halnya pedati atau gerobak. Mobil beroda empat itu mampu mengangkut penumpang hingga delapan orang.

Benz Phaeton milik Pakubuwono X oleh masyarakat Surakarta di masanya sering disebut dengan istilah “kereta setan”. Sebab, transportasi mayoritas saat itu adalah kereta kuda.

Penampakan mobil yang bergerak tanpa tenaga kuda menjadi pemandangan tak biasa bagi masyarakat.

Benz Phaeton milik Pakubuwono X saat ini tersimpan di sebuah museum di Den Haag, Belanda. Museum tersebut awalnya merupakan sebuah rumah yang digunakan oleh kolektor barang antik untuk menyimpan benda-benda koleksinya.

Keberadaannya akhirnya diketahui setelah 90 tahun lebih mobil tersebut dibawa dari Solo ke Belanda untuk diikutsertakan dalam sebuah pameran.

Mobil itu tidak kembali ke Tanah Air lantaran meletusnya Perang Dunia I dan berakhirnya masa penjajahan Belanda.

Saat ini, Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri masih berupaya untuk memulangkan mobil milik Pakubuwono X ke Indonesia.

Perlu diketahui, Pakubowono X dikenal sebagai Raja Surakarta yang paling berpengaruh sepanjang massa.

Raja yang menjabat selama 46 tahun ini dikenal sangat bijaksana dan kaya raya karena punya naluri dagang yang tinggi.

Pakubuwono X naik takhta pada 30 Maret 1893. Ia mendapat julukan sebagai pahlawan nasional Indonesia, atas jasa dan peran aktif dalam perjuangan pergerakan nasional. Raja Surakarta itu juga menjadi pelopor pembangunan sosial-ekonomi dan pendidikan rakyat.

Dalam pergerakan nasional, Pakubuwana X mendukung para pelopor perjuangan nasional melalui pemberian fasilitas, materi, keuangan dan moral. Selain itu, ia berperan serta membantu pergerakan Boedi Oetomo dan pendirian Sarekat Dagang Islam.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mobil Solo surakarta keraton kasunanan surakarta

Sumber : Hypeabis.id

Editor : Restu Wahyuning Asih

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top