Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rusia Hantam Pusat Komando Angkatan Udara Ukraina dengan Rudal

Pusat Komando Angkatan Udara militer Ukraina di Kota Vinnytsia dihantam rudal milik Rusia pada Jumat (25/03/2022) waktu setempat.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 26 Maret 2022  |  08:51 WIB
Warga Ukraina terpaksa mengungsi dari rumahnya lantaran pasukan Rusia membombardir kota Mariupol, Ukraina.  - Aljazeera
Warga Ukraina terpaksa mengungsi dari rumahnya lantaran pasukan Rusia membombardir kota Mariupol, Ukraina. - Aljazeera

Bisnis.com, JAKARTA — Perang antara Rusia dan Ukraina belum juga menunjukkan tanda-tanda berakhir. Meski telah dijatuhi berbagai sanksi ekonomi oleh negara-negara Barat, termasuk embargo migas oleh Amerika Serikat dan Inggris, Rusia tidak juga jera. Serangan demi serangan terus diluncurkan Rusia ke Ukraina.

Pusat Komando Angkatan Udara militer Ukraina di Kota Vinnytsia dihantam rudal milik Rusia pada Jumat (25/03/2022) waktu setempat.

Militer Ukraina dalam pernyataan resminya mengungkapkan, rudal menghantam bangunan hingga terjadi kerusakan yang cukup serius.

"Hari ini sekitar pukul 16.30, Rusia melancarkan serangan rudal ke wilayah Komando Angkatan Udara Angkatan Bersenjata Ukraina di Vinnytsia," tulis pernyataan militer Ukraina, dikutip dari CNN International, Sabtu (26/03/2022).

Pihak militer Ukraina menyatakan serangan rudal tersebut menyebabkan kerusakan parah.

"Sebanyak enam rudal dilepaskan, beberapa di antaranya mengenai pertahanan udara dan menghantam sejumlah infrastruktur yang menyebabkan kerusakan yang signifikan," tambahnya.

Akan tetapi, pernyataan tersebut tidak merinci lebih jauh berapa jumlah korban jiwa akibat serangan tersebut.

Dalam beberapa waktu terakhir, Rusia semakin agresif melakukan serangan ke sejumlah wilayah Ukraina. Salah satunya, adalah fasilitas kesehatan di Kharkiv, yang menewaskan 4 warga sipil

Adapun sebagaimana diberitakan sebelumnya, Amerika Serikat dan Uni Eropa meluncurkan program untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil dari Rusia. Presiden AS Joe Biden dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengumumkan pembentukan gugus tugas bersama yang bertujuan untuk memotong ketergantungan blok tersebut pada impor Rusia.

“Putin telah menggunakan sumber daya energi Rusia untuk memanipulasi tetangganya,” kata Biden, yang berkunjung ke Eropa minggu ini untuk mengambil bagian dalam beberapa pertemuan darurat.

Biden mengatakan Putin menggunakan keuntungan penjualan minyak untuk menggerakkan mesin perang.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Rusia Perang Rusia Ukraina
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top