Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Fakta Boeing 737-800 dan China Eastern Airlines Tabrak Gunung Serta Angkut 132 Orang

China Eastern Airlines telah mengonfirmasi korban jiwa setelah pesawat yang membawa 132 orang menabrak gunung di China selatan pada Senin (1/3/2022), tak lama setelah kehilangan kontak dengan kontrol lalu lintas udara dan jatuh ribuan meter hanya dalam tiga menit.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 22 Maret 2022  |  11:13 WIB
Fakta Boeing 737-800 dan China Eastern Airlines Tabrak Gunung Serta Angkut 132 Orang
Pesawat China Eastern Arlines. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – China Eastern Airlines telah mengonfirmasi korban jiwa setelah pesawat yang membawa 132 orang menabrak gunung di China selatan pada Senin (1/3/2022), tak lama setelah kehilangan kontak dengan kontrol lalu lintas udara dan jatuh ribuan meter hanya dalam tiga menit.

Tipe pesawat yang terlibat dalam kecelakaan tragis itu adalah Boeing 737-800.

Berikut fakta pesawat Bpeing 737-800 yang digunakan China Eastern Airlines dikutip dari Channelneesasia.com, Selasa (22/3/2022).

Boeing 737-800

Boeing 737-800 adalah bagian dari keluarga 737, seri pesawat komersial yang paling banyak diterbangkan di dunia. Ini dikembangkan pada 1960-an untuk melayani rute pendek atau menengah.

737-800 adalah bagian dari 737 NG atau keluarga Next-Generation - dengan lebih dari 7.000 dikirim sejak 1993 - dan memiliki catatan keselamatan yang kuat setelah hampir tiga dekade penerbangan. 737-800 berkapasitas 162 hingga 189 kursi diluncurkan pada 5 September 1994. NG adalah pendahulu 737 MAX.

MAX dilarang terbang di seluruh dunia selama 20 bulan setelah dua kecelakaan fatal menewaskan 346 orang. Pesawat itu tetap dilarang terbang di China.

Jet yang terlibat dalam kecelakaan China Eastern, dalam perjalanan dari kota barat daya Kunming, Ibu kota provinsi Yunnan, ke Guangzhou, Ibu Kota provinsi Guangdong, berusia enam tahun, menurut Flightradar24.

Di Amerika Serikat, American Airlines memiliki 737-800 terbanyak yang beroperasi dengan 265 diikuti oleh Southwest Airlines dengan 205 dan United Airlines dengan 136, menurut data Cirium.

Kecelakaan fatal terakhir 737-800 terjadi pada Agustus 2020 ketika sebuah pesawat Air India Express melampaui landasan pacu dan jatuh saat mendarat di Bandara Internasional Calicut di negara bagian selatan Kerala dalam hujan lebat, menewaskan 21 orang. Sebuah laporan pemerintah mengutip kesalahan pilot sebagai kemungkinan penyebabnya.

China

Catatan keselamatan maskapai penerbangan China telah menjadi yang terbaik di dunia selama satu decade, tetapi kurang transparan dibandingkan di negara-negara seperti Amerika Serikat dan Australia di mana regulator merilis laporan rinci tentang insiden non-fatal.

Menurut Aviation Safety Network, kecelakaan jet fatal terakhir di China terjadi pada 2010, ketika 44 dari 96 orang di dalamnya tewas ketika sebuah jet regional Embraer E-190 yang diterbangkan oleh Henan Airlines jatuh saat mendekati bandara Yichun.

Pada tahun 1994, China Northwest Airlines Tupolev Tu-154 jatuh dalam perjalanan dari Xian ke Guangzhou, menewaskan semua 160 orang di dalamnya dalam bencana udara terburuk yang pernah terjadi di China, menurut Aviation Safety Network.

Bencana Senin (21/3/2022) adalah kecelakaan fatal pertama bagi China Eastern sejak 2004, ketika sebuah pesawat jatuh tak lama setelah lepas landas dari bandara di China utara, menewaskan 55 orang, menurut ASN.

China Eastern yang berbasis di Shanghai didirikan pada tahun 1988 dan merupakan salah satu dari tiga maskapai terbesar di China, dengan salah satu armada pesawat termuda.

Ini adalah bagian dari Aliansi SkyTeam dan operator AS Delta Air Lines  yang memegang 2 persen saham.

China Eastern memiliki peringkat dalam beberapa tahun terakhir di antara sepuluh maskapai penerbangan terbesar dalam total penumpang yang diangkut.

Delta memiliki "pengaturan kerjasama pemasaran dan komersial strategis yang mencakup arus lalu lintas antara China dan AS".

Lalu lintas penumpang antara China dan Amerika Serikat telah menurun drastis sejak pandemi Covid-19.

Penerbangan China Eastern yang berangkat dari Kota Kunming ke Guangzhou kehilangan kontak udara di atas Kota Wuzhou di wilayah Guangxi pada Senin (21/3/2022) sore, menurut Badan Penerbangan Sipil China (CAAC).

Pesawat itu turun tajam dalam waktu 3 menit. Situs web pelacakan penerbangan FlightRadar24 tidak menunjukkan data penerbangan setelah pukul 14:22 seperti dikutip dari channelnewsasia.com, Selasa (22/3/2022).

Turun Tajam

Pelacak menunjukkan pesawat turun tajam dari ketinggian 8.870 meter ke 982 meter dalam tiga menit, sebelum informasi penerbangan berhenti.

Seorang penduduk desa mengatakan kepada situs berita lokal bahwa pesawat itu "benar-benar hancur" dan dia melihat kawasan hutan terbakar oleh api yang disebabkan oleh kecelakaan itu.

Penduduk desa lain yang bermarga Liu mengatakan kepada Kantor Berita China yang dikelola pemerintah bahwa dia mengendarai sepeda motornya ke tempat kejadian setelah mendengar ledakan keras, dan melihat puing-puing yang berserakan termasuk sayap pesawat dan potongan-potongan pakaian.

Gambar udara dari lokasi kecelakaan menunjukkan kawah besar di sisi lereng gunung yang hijau. Tayangan TV negara mengikuti pekerja darurat berpakaian oranye berjuang melawan dedaunan tebal untuk mengumpulkan puing-puing.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china boeing 737 china eastern airlines corp'
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top