Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KKB Papua, KSAD Dudung Minta Staf Operasi Kejar Kelompok yang Tembak 3 Prajurit TNI

Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Dudung Abdurachman berharap Staf Operasi dari Mabes TNI menentukan langkah untuk terus melakukan pengejaran terhadap kelompok kriminal bersenjata (KKB) usai tiga prajurit gugur karena tertembak.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Januari 2022  |  16:16 WIB
Jenazah tiga prajurit yang gugur dalam kontak tembak di Gome, Kabupaten Puncak, Papua, dievakuasi ke Timika menggunakan helikopter Caracal, Kamis (27/1/2022) - Antara\r\n\r\n
Jenazah tiga prajurit yang gugur dalam kontak tembak di Gome, Kabupaten Puncak, Papua, dievakuasi ke Timika menggunakan helikopter Caracal, Kamis (27/1/2022) - Antara\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman berharap Staf Operasi dari Mabes TNI menentukan langkah untuk terus melakukan pengejaran terhadap kelompok kriminal bersenjata (KKB) usai tiga prajurit gugur karena tertembak.

"Dan saya yakin sampai hari ini terus menerus dilakukan pengejaran oleh Staf Operasi Mabes TNI," kata Jenderal Dudung usai menjadi inspektur upacara pemakaman Sertu Anumerta Rizal Maulana di Taman Makam Pahlawan (TMP) Cikutra, Kota Bandung, Jawa Barat, Sabtu (29/1/2022).

Tiga prajurit TNI yang gugur itu: Serda M Rizal Maulana Arifin, Pratu Tuppal Halomoan Baresa, dan Pratu Rahman Tomilawa.

Mereka menjadi korban usai adanya serangan ke Pos TNI di Bukit Tepuk, Kampung Jenggernok, Distrik Gome, Kabupaten Puncak, Papua, Kamis (27/1/2022) pagi.

Dudung mengatakan, TNI AD merasa kehilangan atas meninggalnya 3 prajurit itu. Ketiganya adalah prajurit terbaik yang dimiliki TNI AD.

Dia juga berharap gugurnya tiga prajurit TNI itu dapat menjadi suri tauladan bagi prajurit lainnya. Pasalnya, para prajurit yang gugur itu telah mendedikasikan jasa dan baktinya kepada negara.

"Kami doakan semoga almarhum tiga prajurit terbaik Angkatan Darat yang mendahului, semoga diberikan tempat yang layak di sisi Allah SWT, dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan keikhlasan," ujar Dudung.

 Dia menyerahkan sepenuhnya langkah-langkah strategi untuk mengejar para pelaku serangan Pos TNI di Distrik Gome itu.

"Pola operasi, konsep, dan langkah-langkah yang dilakukan selama di Papua, itu kewenangan Mabes TNI," tukas Dudung.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kkb ksad

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top