Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mayoritas Kreditur Sepakat, Sritex (SRIL) Lolos dari Pailit

Sidang pengesahan persetujuan putusan proposal perdamaian Sritex (SRIL) akan berlangsung, Selasa (25/1/2022).
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 24 Januari 2022  |  20:11 WIB
Direktur Utama PT Sri Rejeki Isman Tbk. Iwan Setiawan Lukminto (tengah), berbincang dengan Wakil Direktur Utama Iwan Kurniawan Lukminto (kiri), dan Komisaris Utama Susyana, seusai paparan publik di Jakarta, Senin (29/6). Sritex membagikan dividen tunai sebesar Rp100 miliar pada tahun ini.  - Bisnis.com
Direktur Utama PT Sri Rejeki Isman Tbk. Iwan Setiawan Lukminto (tengah), berbincang dengan Wakil Direktur Utama Iwan Kurniawan Lukminto (kiri), dan Komisaris Utama Susyana, seusai paparan publik di Jakarta, Senin (29/6). Sritex membagikan dividen tunai sebesar Rp100 miliar pada tahun ini. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - PT Sri Rejeki Isman Tbk. (SRIL) atau Sritex lolos dari pailit setelah mayoritas kreditur sepakat menerima proposal perdamaian emiten tekstil tersebut.

Juru bicara Pengadilan Niaga Semarang Eko Budi Supriyanto membenarkan adanya kesepakatan antara kreditor SRIL. Dia menyebut bahwa sidang pengesahan persetujuan putusan proposal perdamaian akan berlangsung, Selasa (25/1/2022).

"Ya [besok sidang putusannya]," ujar Eko kapada Bisnis, Senin (24/1/2022).

Eko menambahkan bahwa bahwa Sritex memang sudah beberapa kali memperoleh perpanjangan penundaan pembayaran kewajiban utang alias PKPU. Menurutnya perpanjangan PKPU Sritex masih sesuai dengan ketentuan.

"Tidak lebih dari 270 hari seperti yang disyaratkan oleh undang-undang," jelasnya.

Sebelumnya, PT Sri Rejeki Isman Tbk. (SRIL) atau Sritex menuturkan akan fokus menyelesaikan proposal perdamaian dengan kreditur pada 2022.

Sekretaris Perusahaan Sritex Welly Salam mengatakan perseroan akan fokus menyelesaikan proposal perdamaian dengan kreditur dalam mencapai homologasi sesuai dengan perpanjangan PKPU sampai 25 Januari 2022.

"Perseroan juga akan fokus pada penyampaian laporan keuangan interim dan tahunan 2021," ujar Welly, dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (28/12/2021).

Welly melanjutkan, kinerja keuangan perseroan akan difokuskan pada pemenuhan untuk kegiatan operasional dan untuk satu tahun ke depan, mampu memenuhi keputusan hasil perdamaian PKPU.

Dia menjelaskan, akibat pandemi Covid-19 yang berlanjut pada kuartal II/2021, perseroan mengalami arus kas negatif yang menyebabkan kendala dalam pembayaran kewajiban kepada kreditur atau bank.

"Strategi untuk mengatasi hal tersebut adalah dengan restrukturisasi pinjaman bank dan lembaga keuangan lainnya," tuturnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri rejeki isman sritex sril
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top