Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Transmisi Omicron Kuasai 58,6 Persen Virus Corona di AS saat Natal

CDC Amerika Serikat mengatakan transmisi varian Omicron kuasai 58,6 Persen virus Corona di AS saat Natal.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 29 Desember 2021  |  07:50 WIB
Warga Amerika Serikat memadati bandara saat periode libur Natal dan Tahun Baru meskipun kasus Covid-19 akibat Omicron melonjak - USA Today
Warga Amerika Serikat memadati bandara saat periode libur Natal dan Tahun Baru meskipun kasus Covid-19 akibat Omicron melonjak - USA Today

Bisnis.com, JAKARTA - Transmisi varian Omicron diperkirakan mencapai 58,6 persen dari virus Corona yang beredar di Amerika Serikat (AS) pada saat Hari Natal.

Data tersebut dihimpun dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, Selasa (28/12/2021) waktu setempat. CDC juga merevisi turun proporsi kasus Omicron untuk sepekan yang berakhir pada 18 Desember menjadi 22 persen dari sebelumnya 73 persen.

"Kami memiliki lebih banyak data yang masuk dari jangka waktu itu dan ada pengurangan proporsi Omicron," kata seorang juru bicara CDC seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Rabu (29/12/2021).

Dia menambahkan bahwa perlu untuk dicatat bahwa CDC masih melihat peningkatan yang stabil dalam proporsi Omicron. Varian yang menyebar cepat itu pertama kali terdeteksi di Afrika bagian selatan dan Hong Kong pada November 2021.

Sementara itu, kasus pertama yang diketahui di Amerika Serikat diidentifikasi pada 1 Desember pada orang yang divaksinasi lengkap dan telah melakukan perjalanan ke Afrika Selatan.

Sejak saat itu, penyakit tersebut menyebar dengan cepat ke seluruh dunia dan mendorong lonjakan infeksi di AS. Hal itu menyebabkan pembatalan penerbangan yang meluas dan menghancurkan harapan ratusan ribu warga AS untuk musim liburan yang normal.

Varian Delta, yang telah menjadi jenis dominan dalam beberapa bulan terakhir, menyumbang 41,1 persen dari semua kasus Covid-19 AS pada 25 Desember 2021.

Mantan Komisaris Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) AS Scott Gottlieb mengatakan di Twitter bahwa jika perkiraan baru CDC tentang prevalensi Omicron tepat, maka hal itu menunjukkan bahwa sebagian besar rawat inap saat ini mungkin masih didorong oleh infeksi Delta.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Virus Corona omicron
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top