Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PPKM Level 3 Batal, Satgas Covid-19 Ingatkan Prokes Saat Liburan Nataru

Salah satu strategi adalah dengan menerapkan pemberlakuan protokol cleanliness, health, safety, and environment sustainability (CSHE) di tempat penyelenggaraan wisata untuk menjaga penyebaran Covid-19 saat libur Natal dan Tahun Baru (Nataru).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 Desember 2021  |  20:12 WIB
PPKM Level 3 Batal, Satgas Covid-19 Ingatkan Prokes Saat Liburan Nataru
Kode batang (QR Code) aplikasi PeduliLindungi di Pintu Gerbang Utama Timur, Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta, Selasa (14/9/2021). - Antara Foto/Aprillio Akbar
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah batal menerapkan PPKM Level 3 saat libur natal dan tahun baru (Nataru). Oleh karena itu, penting bagi masyarakat untuk menjaga disiplin protokol kesehatan bila memutuskan untuk berlibur pada periode tersebut. 

"Pemerintah memahami bahwa sektor pariwisata yang sempat stagnan akibat pandemi harus dibangkitkan kembali, tapi perlu diingat, kita masih dalam kondisi pandemi sehingga diperlukan strategi untuk menyeimbangkan antara pergerakan ekonomi dan pencegahan kasus Covid-19," kata Ketua Sub Bidang Komunikasi Publik Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Troy Pantouw dalam keterangan yang diterima di Jakarta pada Kamis (9/12/2021).

Dia menyebutkan salah satu strategi adalah dengan menerapkan pemberlakuan protokol cleanliness, health, safety, and environment sustainability (CSHE) di tempat penyelenggaraan wisata.

Berbicara dalam acara "Penerapan Prokes Covid-19 Jelang Kebangkitan Sektor Pariwisata" di Bandung, Jawa Barat, Troy menegaskan penerapan protokol kesehatan itu penting mengingat dari pengalaman sebelumnya dapat dilihat ada kenaikan kasus usai periode liburan. Hal itu diakibatkan masih adanya orang yang lalai melakukan protokol kesehatan (prokes).

Menurutnya, dalam masa adaptasi kebiasaan baru kegiatan ekonomi memang harus berjalan termasuk sektor pariwisata. Namun, di sisi lain masyarakat juga harus tetap mematuhi prokes dan mengikuti anjuran pemerintah untuk mencegah lonjakan kasus.

Langkah itu penting dilakukan mengingat saat ini telah muncul berbagai varian baru dari Covid-19.

"Masyarakat harus tetap menyadari bahwa pandemi ini belum berakhir. Masyarakat harus tetap mengikuti prokes, khususnya dalam menghadapi libur Natal dan Tahun Baru," kata Troy.

Dalam acara tersebut, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat Dedi Taufik memperkirakan terjadi lonjakan jumlah wisatawan di Kota Bandung pada masa libur Natal dan Tahun Baru.

Meski demikian baik pelaku usaha wisata maupun wisatawan terus diimbau untuk menerapkan prokes dan telah dilakukan upaya jemput bola terkait vaksinasi dengan Program Wisata Vaksin.

Berkolaborasi dengan pemerintah kabupaten/kota, dilakukan vaksinasi di tempat tempat-tempat wisata. Hal itu dilakukan untuk mencapai kekebalan komunal akan Covid-19.

Mengantisipasi potensi penularan saat libur Natal dan Tahun baru, pihaknya juga gencar melakukan sosialisasi serta pengujian, pelacakan dan perawatan (testing, tracing, treament/3T). Satuan tugas di tempat wisata juga dipastikan dapat berfungsi dengan baik.

"Itu salah satu cara, bagaimana kita menerima kunjungan wisatawan di Jawa Barat, yang pasti kita harus memastikan nyaman dan aman. Jangan sampai ada yang terpapar di tempat wisata. Untuk itu, kita lakukan early warning dengan melakukan 3 T," kata Dedi.

#ingatpesanibu #sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Natal dan Tahun Baru Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru PPKM Level 3

Sumber : Antara

Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top