Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tri Handoko Ajak Pelaku Usaha Bawa Masalah ke BRIN, untuk Apa?

Laksana Tri Handoko mengajak pelaku usaha untuk membawa masalah kepada BRIN untuk dijadikan bahan riset.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 24 November 2021  |  14:58 WIB
Laksana Tri Handoko dilantik menjadi Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) oleh Presiden Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Rabu 28 April 2021 / Youtube Sekretariat Presiden
Laksana Tri Handoko dilantik menjadi Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) oleh Presiden Jokowi di Istana Negara, Jakarta, Rabu 28 April 2021 / Youtube Sekretariat Presiden

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko mengajak pelaku usaha untuk membawa masalah kepada BRIN untuk dijadikan bahan riset.

Menurutnya, aktivitas riset merupakan kegiatan yang menyedot banyak biaya, sehingga pemerintah harus hadir.

“BRIN hadir dalam konteks membantu semua pihak termausk kementerian/lembaga dan pelaku usaha untuk masuk ke aktivitas riset dengan investasi yang semininmal mungkin,” ujar Laksana dalam acara Indonesia Electric Motor Show (IEMS) 2021 secara hybrid yang diikuti Bisnis di Jakarta, Rabu (24/11/2021).

“Karena riset itu mahal, high cost pastinya. Teman-teman saya yang S3 itu tidak mau dibayar murah kalau disuruh kerja,” sambungnya.

Meski berbiaya besar, hasil riset belum tentu berhasil. Hal itu sesuatu yang lumrah dalam aktivitas riset.

“Jadi, saya ingin mengajak pelaku usaha, baik UMKM ataupun pelaku usaha besar, siapapun jika ada problem bawa problemnnya. Jadi tolong dibawakan problem lah dari Kemenko Marves, ESDM, Kemenperin atau dari pelaku usaha,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Laksana mengatakan siapapun yang melakukan kegiatan riset secara kolaboratif dengan pihaknya tidak akan dikenakan biaya.

“Jadi secara prinsp  jika dilakukan secara kolaboratif saya sediakan free of charge, termasuk SDM-nya, termasuk infrastruktur laboratorium,” kata dia.

“Tapi, kalau berhasil saya minta sharing property rightnya. Kita lisensi kembali. Lisensinya minimal 60 persen akan dikembalikan ke negara, yang 40 persen saya serahkan ke inventornya, ke bapak/ibu periset saya,” tambahnya.

Menurut Laksana, kegiatan riset rata-rata kemungkinan keberhasilannya hanya 20 persen. Bahkan, untuk riset jenis obat-obatan dan vaksin kemungkinan keberhasilannya hanya 10 persen.

“Makanya jika obat saya minta bisa sampai 90 persen royaltinya, inventornya 20 persen,” tutur dia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

riset pelaku usaha Badan Riset dan Inovasi Nasional-BRIN
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top