Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Banjir Kotawaringin Timur, BNPB: Tak Ada Korban Jiwa

Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari menyampaikan banjir yang menerjang delapan kecamatan di Kabupaten Kotawaringin Timur, Provinsi Kalimantan Tengah, hingga malam tadi, Minggu (14/11), pukul 21.30 WIB belum surut.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 15 November 2021  |  16:48 WIB
Banjir Kotawaringin Timur, BNPB: Tak Ada Korban Jiwa
Ilustrasi - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari menyampaikan banjir yang menerjang delapan kecamatan di Kabupaten Kotawaringin Timur, Provinsi Kalimantan Tengah, hingga malam tadi, Minggu (14/11), pukul 21.30 WIB belum surut.

“BPBD setempat melaporkan tidak ada korban jiwa akibat peristiwa tersebut,” ujarnya lewat rilisnya, Senin (15/11/2021)

Berdasarkan laporan BPBD Kabupaten Kotawaringin Timur, delapan Kecamatan tersebut meliputi Kecamatan Tualan Hulu, Kecamatan Mentaya Hulu, Kecamatan Cempaga Hulu, Kecamatan Kota Besi, Kecamatan Parenggean, Kecamatan MB Ketapang, Kecamatan Baamang dan Kecamatan Cempaga.

Banjir ini menggenangi 576 unit rumah warga dan 2 unit fasilitas pendidikan dengan ketinggian air berkisar antara 10 - 100 sentimeter.

Selanjutnya, BPBD Kabupaten Kotawaringin Timur terus melakukan update mengenai pendataan dan berkoordinasi dengan perangkat desa setempat  guna memberikan penanganan darutat.

Distribusi bantuan terhadap warga terdampak dilakukan BPBD bersama tim gabungan. Berdasarkan pemantauan visual dilapangan per Minggu (14/11) pukul 21.30 WIB, cuaca saat ini hujan dengan intensitas sedang dan banjir masih menggenangi wilayah terdampak.

Merujuk prakiraan cuaca BMKG di wilayah Kabupaten Kotawaringin Timur hingga 3 hari ke depan (17/11) terpantau berawan. Melihat kondisi ini, masyarakat diminta untuk tetap waspada dan meningkatkan kesiapsiagaan, terlebih adanya risiko ancaman bahaya fenomena La Nina.

Seperti yang sudah disampaikan Kepala BNPB, Ganip Warsito bahwa salah satu langkah pencegahan dan antisipasi yang dapat dilakukan dengan melakukan pemeriksaan sungai atau susur sungai dengan melibatkan TNI-POLRI, Basarnas, Pemerintah Desa serta unsur Pentahelix lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir kalteng
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top