Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KPK Rapat di Hotel Mewah, Novel: Apa Sengaja untuk Serap Anggaran?

Novel Baswedan mempertanyakan alasan KPK menggelar rapat di hotel mewah di Yogyakarta di tengah kondisi pandemi Covid-19.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 28 Oktober 2021  |  11:53 WIB
Penyidik Senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan memberikan keterangan pers di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (26/4/2019). - ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Penyidik Senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan memberikan keterangan pers di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (26/4/2019). - ANTARA/Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA - Eks Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan mempertanyakan rapat yang dilakukan KPK di hotel mewah di Yogyakarta. Dia curiga rapat itu hanya untuk meningkatkan penyerapan anggaran.

"Walaupun penyerapan anggaran masih rendah (katanya dibawah 40%), masak kemudian mau buat acara-acara begitu? Apa sengaja untuk tingkatkan penyerapan anggaran?" kata Novel lewat akun twitter-nya, dikutip Kamis (28/10/2021).

Menurut Novel tindakan yang dilakukan lembaga antirasuah itu tidak pantas. Pasalnya, KPK selama ini jadi percontohan bagi lembaga negara lainnya.

"Enggak pantaslah, KPK selama ini sebagai percontohan lho," kata Novel.

Novel juga menilai pelaksanaan rapat itu tidak etis. Pasalnya rapat itu dilakukan di hotel mewah dan di tengah-tengah kondisi pandemi Covid-19.

"Etis enggak sih? Di tengah pandemi & kesulitan mengadakan acara begini?" ucapnya.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan rapat intensif selama dua hari di Yogyakarta. Rapat itu dihadiri oleh pimpinan hingga jajaran struktural.

Sekretaris Jenderal KPK Cahya Harefa menjelaskan rapat itu dilakukan untuk harmonisasi regulasi dan penyempurnaan struktur organisasi guna mendukung pelaksanaan tugas dan fungsi KPK.

"Rapat intensif yang digelar di Yogyakarta ini telah diagendakan jauh-jauh hari baik dari aspek perencanaan anggaran maupun rancangan pelaksanaannya, namun harus tertunda karena kondisi pandemi dan baru bisa dilaksanakan saat ini," kata Cahya kepada wartawan, dikutip Kamis (28/10/2021).

Cahya menjelaskan dilibatkannya pimpinan dan para pejabat struktural bertujuan menyelaraskan seluruh program kerja KPK, membangun kerjasama antar-tim dan unit kerja, guna menguatkan kinerja kelembagaan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK novel baswedan Firli Bahuri
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top