Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KNPB Bantah Tuduhan Polisi, Nyatakan Tak Terkait Insiden Kisor Papua

KNPB tidak pernah menginstruksikan para anggotanya untuk menyerang atau membunuh anggota TNI-Polri.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 September 2021  |  09:49 WIB
Peti jenazah dua guru korban korban penembakan oleh KKB diturunkan dari pesawat Dabi Air dan dimasukan ke dalam mobil ambulans untuk dibawa ke kamar jenazah RSUD Mimika, Sabtu (10/4/2021). - Antara
Peti jenazah dua guru korban korban penembakan oleh KKB diturunkan dari pesawat Dabi Air dan dimasukan ke dalam mobil ambulans untuk dibawa ke kamar jenazah RSUD Mimika, Sabtu (10/4/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA -- Juru Bicara Komite Nasional Papua Barat (KNPB) Ones Suhuniap membantah tudingan soal keterlibatan dalam penyerangan ke Pos Karamil di Kampung Kisor, Distrik Aifat Selatan, Kabupaten Maybrat, Papua Barat.

Sebelumnya, Pos Koramil di Kampung Kisor diserang pada Jumat, 3 September 2021. Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat - Organisasi Papua Merdeka (TPNPB - OPM) mengaku bertanggung jawab atas penyerangan yang menewaskan empat orang anggota TNI ini.

"Pernyataan Kapolres Sorong Selatan salah satu penghinaan dan kriminalisasi KNPB yang berjuang secara damai bermartabat berdasarkan prinsip dan aturan dalam AD/ART organisasi yang selalu mengedepankan nilai-nilai moralitas, demokrasi dan hak asasi manusia HAM. Pernyataan kapolres Sorong Selatan menuduh KNPB terlibat dalam penyerangan terhadap 4 TNI di kisor tidak benar," ucap Ones dilansir dari Tempo, Senin (6/9/2021).

KNPB, kata Onin, tidak pernah menginstruksikan para anggotanya untuk menyerang atau membunuh anggota TNI-Polri. Sebab, visi dan misi KNPB jelas secara nasional, yakni Sorong-Merauke berjuang berasaskan pada nilai-nilai humanis.

"Perjuangan kami menuntut Papua merdeka bukan karena membenci orang Indonesia yang ada di Papua. Kami juga tidak memusuhi aparat TNI polri yang ada di Papua," kata dia.

Ones menyatakan, pihak yang menuduh organisasinya hanyalah permainan pihak tertentu untuk melegalkan pembangunan kodim dan koramil di setiap distrik, serta pos polisi di Kabupaten Maybrat. 

"Tuduhan terhadap KNPB terlibat dalam aksi penyerangan di kisor adalah bentuk kriminalisasi dan kambing hitam," ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua opm

Sumber : Tempo

Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top