Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS Bekukan Aset Bank Sentral Afghanistan Rp136,8 Triliun

Bank sentral Afghanistan memiliki aset senilai US$9,5 miliar, sebagian besar ada di rekening Federal Reserve New York dan lembaga keuangan yang berbasis di AS.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 18 Agustus 2021  |  06:53 WIB
AS Bekukan Aset Bank Sentral Afghanistan Rp136,8 Triliun
Gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Selasa (17/3/2020). Bloomberg - Andrew Harrer
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat telah membekukan hampir US$9,5 miliar atau Rp138,7 triliun aset milik bank sentral Afghanistan dan menghentikan pengiriman uang tunai ke negara itu untuk mencegah pemerintah yang kini dipimpin Taliban mengakses uang itu.

Dilansir oleh Bloomberg, seorang pejabat pemerintah AS yang mengetahui masalah itu mengatakan bahwa aset bank sentral apa pun yang dimiliki pemerintah Afghanistan di AS tidak akan tersedia untuk Taliban, yang tetap ada dalam daftar sanksi Departemen Keuangan.

Ajmal Ahmady, Penjabat Kepala Da Afghan Bank (DAB) - bank sentral negara itu - mengungkapkan melalui Twitter bahwa dia mengetahui pengiriman dolar akan berhenti ketika AS mencoba untuk memblokir segala upaya Taliban untuk mendapatkan akses ke dana tersebut sejak Jumat (13/8/2021). DAB memiliki aset senilai US$9,5 miliar, sebagian besar ada di rekening Federal Reserve New York dan lembaga keuangan yang berbasis di AS.

Sanksi AS terhadap Taliban berarti mereka tidak dapat mengakses dana apa pun. Sebagian besar aset DAB saat ini tidak disimpan di Afghanistan, menurut dua sumber anonim yang mengetahui masalah tersebut. Departemen Keuangan AS menolak berkomentar terkait hal ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat afghanistan taliban bank sentral

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top