Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

500.000 Orang Industri Pariwisata di Inggris Terancam Dipecat

Para pelaku bisnis pariwisata dihadapkan pada kenyataan bahwa mereka akan memecat hingga setengah jjuta orang akibat pandemi Covid-19 yang seperti tak berujung.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 09 Juni 2021  |  03:51 WIB
Pejalan kaki di trotoar Oxford Street, pusat Kota London -  Bloomberg
Pejalan kaki di trotoar Oxford Street, pusat Kota London - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Pelaku industri pariwisata Inggris memperingatkan mungkin kehilangan 500.000 pekerjaan ketika program cuti pemerintah untuk mendukung upah berakhir.

Hotel, restoran, dan bar dibebani dengan pajak balik sebesar 93 juta pound sterling yang akan menjadi beban yang tidak berkelanjutan jika pemerintah gagal membatalkan semua aturan penguncian seperti yang direncanakan pada 21 Juni, kata Kate Nicholls dari kelompok lobi bisnis UK Hospitality.

Pernyataan yang dibuat selama dengar pendapat di Parlemen menggarisbawahi skala ketegangan yang ditempatkan pada aturan bisnis Covid-19 yang menutup sebagian besar ekonomi selama lebih dari setahun.

Dengan varian virus yang pertama kali terdeteksi di India sekarang menyebar dengan cepat di Inggris, pemerintah telah meragukan kapan dapat mengizinkan pembukaan kembali secara penuh.

Nicholls mengatakan industri mengalami kekurangan tenaga kerja yang akan memburuk jika pembukaan kembali penuh terjadi tepat waktu.

Itu sebagian karena pekerja dari Uni Eropa meninggalkan Inggris ke negara asal mereka selama krisis dan menghadapi kesulitan untuk kembali karena aturan visa pasca-Brexit. Itu juga karena banyak pekerja migran tidak dapat kembali ke Inggris karena pembatasan perjalanan, dan karena siswa pindah ke luar kota.

Dia menyarankan visa pemulihan darurat virus corona, seperti yang diperkenalkan di Australia, dapat membantu menarik pekerja migran kembali ke Inggris.

Banyak bisnis tidak mampu untuk merumahkan staf musiman, yang berarti mereka bersaing untuk merekrut. “Untuk koki dan manajer yang terampil, di beberapa bagian negara, ini menyebabkan inflasi upah,” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata inggris Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top