Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Muhaimin Iskandar: 53 Prajurit KRI Nanggala 402 Syahid Perjuangkan Kepentingan Bangsa

Dari kisah cerita yang pernah memasuki kapal itu bahkan posisi tidak bisa berubah ketika petugas tidur dan bertugas lagi dalam posisi yang sama saking sempitnya ruangan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 April 2021  |  05:26 WIB
Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar memimpin pelaksanaan salat gaib, doa dan tahlil untuk para prajurit yang gugur di KRI Nanggala 402 di kantor DPP PKB, Jakarta, Senin (26/4/2021) malam. - Antara\r\n
Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar memimpin pelaksanaan salat gaib, doa dan tahlil untuk para prajurit yang gugur di KRI Nanggala 402 di kantor DPP PKB, Jakarta, Senin (26/4/2021) malam. - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar memimpin pelaksanaan salat gaib, doa dan tahlil untuk para prajurit yang gugur di kapal selam KRI Nanggala 402 di kantor DPP PKB, Jakarta, Senin (26/4/2021) malam.

Muhaimin atau Gus Ami menyampaikan duka mendalam atas gugurnya para prajurit terbaik bangsa yang telah menjaga kedaulatan NKRI. Prajurit yang berjuang hingga akhir hayatnya.

“Sejak mulai mendapatkan kabar bahwa kapal selam Nanggala 402 dinyatakan hilang dan akhirnya ditemukan dalam keadaan yang tidak bisa kita bayangkan dengan asumsi yang pasti seluruh awak kapal para prajurit sejati meninggal dalam perjuangan,” kata Gus Ami usai membacakan doa dan tahlil.

Hadir dalam kegiatan tersebut Sekretaris Jenderal (Sekjend) DPP PKB M Hasanuddin Wahid dan Wakil Bendahara Umum (Wabendum) DPP PKB Bambang Susanto, serta pengurus dan kader PKB, baik yang hadir di lokasi maupun via zoom.

“Yang kita sering tidak sadar adalah bahwa para prajurit itu adalah orang-orang yang memiliki keberanian yang luar biasa di atas rata-rata kita. Bukan itu saja, mereka-mereka para prajurit itu sehari-hari ikut dalam ketidakcukupan, sehari hidup dalam kesulitan, sehari-hari dalam pas-pasan bahkan ketika petugas khususnya di dalam kapal selam sebagai alat perjuangan mereka, semua dalam kondisi yang serba terbatas,” jelas Gus Ami.

Wakil Ketua DPR RI itu mengaku mendapatkan cerita bahwa keadaan kapal selam tersebut sangat terbatas dan sempit.

 “Dari kisah cerita yang pernah memasuki kapal itu bahkan posisi tidak bisa berubah ketika petugas tidur dan bertugas lagi dalam posisi yang sama saking sempitnya ruangan, bahkan ketika menjalankan aktivitas selalu dalam keadaan yang sangat terbatas oksigen maupun kebutuhan airnya,” ungkapnya.

Mereka, kata Gus Ami, adalah prajurit yang berani dan ikhlas untuk negerinya sendiri.

Dia yakin 53 prajurit itu termasuk orang-orang syahid dalam memperjuangkan kepentingan bangsa dan negerinya.

“Insya Allah mereka adalah para syuhada dan seluruh amalnya adalah ibadahnya sebagai sebagai pengabdian kepada bangsa dan negara. Di mana posisinya, kita nyaman beribadah karena mereka, kita tenang melaksanakan amal perjuangan sehari-hari karena mereka menjaga keamanan kita,” harapnya.

Gus Ami menegaskan, Indonesia sangat luas, baik daratan maupun lautannya tentu tidak aman kalau tanpa mereka.

“Oleh karena itu, kita membacakan doa, tahlil, sholawat dan istigfar kita haturkan kepada mereka, semoga diterima segala amal ibadahnya,” ungkapnya.

Gus Ami bersyukur atas kebaikan Presiden Jokowi menaikkan pangkat bagi 53 prajurit lebih tinggi satu tingkat, bahkan keluarga prajurit pun dijamin oleh negara seperti anak-anak mereka disekolahkan hingga strata satu.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pkb kapal selam KRI Nanggala 402

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top