Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akademisi: Asean Perlu Susun Peta Jalan untuk Pemilu Myanmar yang Adil

Perbaikan situasi di Myanmar dinilai dapat terwujud sepanjang semua pihak mengedepankan kenegarawanan dan melihat Myanmar dari perspektif masa depan, tanpa ambisi kekuasaan.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 25 April 2021  |  17:39 WIB
Petugas polisi antihuru hara mengamankan demonstrator saat aksi protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, Selasa (2/3/2021).  - Antara/Reuters
Petugas polisi antihuru hara mengamankan demonstrator saat aksi protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, Selasa (2/3/2021). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Asean diminta menyusun peta jalan dalam melakukan pemilihan umum yang jujur dan adil di Myanmar setelah semua pemimpin Asean satu suara dalam mewujudkan perdamaian di negara yang kini dikuasai junta milter tersebut.

Pakar hubungan internasional Universitas Padjajaran Teuku Rezasyah menilai perbaikan situasi di Myanmar dapat terwujud sepanjang semua pihak mampu mengedepankan kenegarawanan dan melihat Myanmar dari perspektif masa depan, tanpa berambisi kekuasaan.

"Untuk itu, perlu dirancang sebuah peta jalan yang disepakati bersama. Landasannya adalah keikhlasan mempersiapkan sebuah pemilihan umum yang jujur, adil, bebas, rahasia, serentak, dan disaksikan oleh perwakilan internasional yang kredibel," katanya saat dihubungi Bisnis, Minggu (25/4/2021).

Di samping itu, Asean hendaknya menunjuk seorang tokoh yang memiliki reputasi Internasional dan berhubungan baik dengan Myanmar.

Seperti diketahui, 10 pemimpin Asean, diketuai oleh Brunei Darussalam baru saja melangsungkang Asean Leaders Meeting pada Sabtu (24/4/2021) di Sekretariat Asean, Jakarta. Salah satu butir konsensus tersebut di antaranya adalah mengutus perwakilan khusus yang bertugas memfasilitasi mediasi proses dialog antara stakeholder terkait di Myanmar.

"Perihal pertemuan dengan seluruh pihak di Myanmar, hendaknya mengikuti seluruh aturan dan prosedur yang dikeluarkan oleh pemerintah Myanmar. Sehingga tidak terkesan mencampuri proses demokrasi yang sedang berlangsung di Myanmar," terang Reza.

Dilansir dari Bloomberg, Pemerintah Persatuan Nasional pro-demokrasi Myanmar, pemerintahan bayangan yang dibentuk awal bulan ini oleh sekutu Suu Kyi, menyebut pernyataan Asean sebagai berita yang menggembirakan.

“Kami menanti aksi nyata dari Asean sebagai tindak lanjut keputusan dan untuk mengembalikan demokrasi dan kebebasan rakyat kami dan kawasan," kata juru bicara Sasa.

Panglima militer Min Aung Hlaing juga telah sepakat dalam dialog dalam pertemuan Asean pada Sabtu yang ditekan untuk menghentikan pertumpahan darah.

Presiden Joko Widodo juga menyampaikan pentingnya pemimpin militer Myanmar untuk memberikan komitmen untuk menahan diri tanpa melakukan kekerasan. Menurut Presiden, tahanan politik di Myanmar harus segera dibebaskan dan utusan khusus Asean harus bisa mendorong dialog dengan semua pihak di Myanmar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asean myanmar
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top