Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Minta Kuota Impor Garam Dipangkas, Susi Pudjiastuti: Tolonglah Pak Jokowi

Susi Pudjiastutui beralasan kuota impor garam harus ditekan agar garam konsumsi bisa menggunakan garam petani. Dia pun meminta tolong langsung ke Presiden Jokowi.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 21 April 2021  |  12:27 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memaparkan informasi mengenai penangkapan empat Kapal Ikan Asing (KIA) Vietnam di Laut Natuna Utara saat konferensi pers di Bandung, Jawa Barat, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Rachman
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memaparkan informasi mengenai penangkapan empat Kapal Ikan Asing (KIA) Vietnam di Laut Natuna Utara saat konferensi pers di Bandung, Jawa Barat, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti meminta agar Presiden Joko Widodo (Jokowi) memangkas kuota impor garam pada tahun ini.

Permintaan tersebut disampaikan Susi melalui akun Twitter resmi miliknya @susipudjiastuti, Rabu (22/4/2021). Susi juga men-tag akun Twitter Presiden Joko Widodo (@jokowi) dalam cuitan tersebut.

"Bila Impor 3 jt [juta] Ton maka garam petani tidak akan laku lagi seperti 2 tahun terakhir. Tolonglah Pak @Jokowi... kembalika jumlah impor ke angka 2,1 juta ton saja," tulis @susipudjiastuti, Rabu (22/4/2021).

Susi beralasan kuota impor harus ditekan agar garam konsumsi bisa menggunakan garam petani.

Dia meminta pemerintah tidak hanya memperhatikan kebutuhan pengusaha dan industri semata terkait kuota impor garam. Justru, Susi berharap pemerintah memikirkan nasib petani garam yang ada di Indonesia.

"Mohon sekali... mohon dengan sangat," ujar Susi.

Sebagai informasi, Pemerintah telah menaikkan impor garam industri menjadi 3 juta ton, dari proyeksi 4.6 juta ton kebutuhan. Importasi tersebut memang tidak dapat dihindari, karena kualitas produksi garam rakyat yang belum mampu memenuhi kualitas kebutuhan industri.

Masalahnya, impor garam industri ini dilaksanakan di tengah masih tersedianya stok garam nasional dalam jumlah yang signifikan, yakni di atas 1 juta ton.

Adapun, kebutuhan garam nasional tahunan saat ini berada di sekitar 4,6 juta ton, dengan hampir 84 persen atau 3,9 juta ton diantaranya berasal dari kebutuhan garam industri. Namun, hanya sekitar 7 persen untuk kebutuhan rumah tangga. Stok garam lokal sekitar 1,3 juta ton.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Susi Pudjiastuti impor garam
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top