Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Unjuk Gigi, Xi Jinping Serukan Pemerintahan Global yang Lebih Adil

China telah lama menyerukan reformasi dalam pemerintahan global di mana perspektif dan nilai berbagai negara tercermin. Beijing telah berulang kali bentrok dengan pemangku kepentingan terbesar dalam pemerintahan dunia, khususnya Amerika Serikat.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 20 April 2021  |  11:43 WIB
Joe Biden (kiri) saat masih menjabat Wapres AS bertemu Presiden China Xi Jinping dalam satu kesempatan di Balai Agung Rakyat China di Beijing pada 2011./Antara - HO/China Daily
Joe Biden (kiri) saat masih menjabat Wapres AS bertemu Presiden China Xi Jinping dalam satu kesempatan di Balai Agung Rakyat China di Beijing pada 2011./Antara - HO/China Daily

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden China Xi Jinping mengatakan bahwa sistem pemerintahan global harus dibuat lebih adil.

Menurutnya, dalam pidatonya di Boao Forum on Asia, aturan yang ditetapkan oleh satu negara atau beberapa negara tidak dapat diterapkan pada negara lain.

Xi menilai upaya mendorong perpecahan dengan negara lain akan merugikan orang lain dan tidak menguntungkan diri sendiri.

China telah lama menyerukan reformasi dalam pemerintahan global di mana perspektif dan nilai berbagai negara tercermin. Beijing telah berulang kali bentrok dengan pemangku kepentingan terbesar dalam pemerintahan dunia, khususnya Amerika Serikat, karena berbagai masalah mulai dari hak asasi manusia hingga pengaruh ekonomi China atas negara lain.

"Dunia menginginkan keadilan, bukan hegemoni. Sebuah negara besar harus terlihat seperti negara besar dengan menunjukkan bahwa ia memikul lebih banyak tanggung jawab," katanya, tanpa menyebut nama negara mana pun, dilansir Channel News Asia, Selasa (20/4/2021).

Sementara itu sebelumnya, pada Jumat pekan lalu Presiden AS Joe Biden mengadakan pertemuan tatap muka pertama di Gedung Putih dengan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, dengan China sebagai agenda utama.

Dalam pernyataan bersama, kedua pemimpin mengatakan mereka berbagi keprihatinan serius tentang situasi hak asasi manusia di Hong Kong dan wilayah Xinjiang China, di mana Washington mengatakan Beijing melakukan genosida terhadap Muslim Uighur. China membantah pelanggaran itu.

Dalam kerja sama ekonomi AS-Jepang dengan mengesampingkan China, Biden mengatakan Amerika Serikat dan Jepang akan bersama-sama berinvestasi di berbagai bidang seperti teknologi 5G, kecerdasan buatan, komputasi kuantum, genomik, dan rantai pasokan semikonduktor.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat xi jinping
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top