Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Warga Mumbai Diminta Kembali WFH, Pembukaan Mal dan Tempat Ibadah Dibatasi

Bank, bursa saham, layanan kesehatan dan asuransi akan diizinkan untuk tetap bukan dengan aturan operasional dan staf. Semua layanan nonesensial termasuk mal, tempat ibadah, dan salon kecantikan akan tutup mulai pukul 8 malam.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 05 April 2021  |  09:05 WIB
Petugas medis menggunakan alat pelindung diri saat berjalan melewati domba untuk melakukan verifikasi dari rumah ke rumah apabila ditemukan kasus atau gejala terkait Virus Corona di sebuah wilayah pemukiman di Ahmedabad, India, Kamis (23/4/2020). - Antara/Reuters
Petugas medis menggunakan alat pelindung diri saat berjalan melewati domba untuk melakukan verifikasi dari rumah ke rumah apabila ditemukan kasus atau gejala terkait Virus Corona di sebuah wilayah pemukiman di Ahmedabad, India, Kamis (23/4/2020). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah kota Mumbai meminta semua pegawai kantor swasta untuk kembali bekerja dari rumah (work from home/WFH) setelah pusat keuangan India ini kembali menjadi pusat gelombang baru infeksi virus Corona.

Bank, bursa saham, layanan kesehatan dan asuransi akan diizinkan untuk tetap bukan dengan aturan operasional dan staf, menurut pemberitahuan pemerintah hari Minggu (5/4/2021). Semua layanan nonesensial termasuk mal, tempat ibadah, dan salon kecantikan akan tutup mulai pukul 8 malam.

"Ada tingkat pertumbuhan kasus Covid-19 yang mengkhawatirkan dan kematian di negara ini," kata Perdana Menteri Narendra Modi dalam sebuah pernyataan Minggu pagi. Negara bagian Maharashtra - yang menyumbang sekitar 15 persen dari produksi nasional India - menyumbang 57 persen dari infeksi baru selama 14 hari terakhir dan 47 persen kematian selama periode tersebut.

India sedang menuju 100.000 kasus harian yang akan menjadi rekor baru. Kenaikan infeksi baru terjadi setelah jeda yang memungkinkan bisnis untuk membuka kembali dan menumbuhkan optimisme dalam pembuat kebijakan tentang pemulihan dalam pertumbuhan.

Ekonomi terbesar ketiga di Asia telah merosot ke dalam resesi bersejarah tahun lalu setelah Modi mengumumkan penguncian yang tiba-tiba, luas, dan ketat.

Maharashtra akan memberlakukan penguncian total selama akhir pekan. Siapa pun yang melanggar aturan akan didenda 500 rupee (US$7), kemewahan bagi banyak orang di kota di mana jumlah tersebut dapat membeli tiket kereta api jarak menengah kelas dua untuk menutupi Anda selama sebulan.

Staf pengiriman, pekerja transportasi, dan personel lainnya harus divaksinasi sedini mungkin berdasarkan peraturan pemerintah, dan mereka yang belum memenuhi syarat harus memiliki sertifikat tes untuk menunjukkan bahwa mereka tidak terinfeksi. Pernyataan RT-PCR negatif akan berlaku selama 15 hari.

India mencatat 93.249 infeksi baru pada Minggu, penghitungan harian tertinggi sejak 19 September 2021. Mumbai melaporkan rekor 11.163 kasus pada hari itu. Sejauh ini, sekitar 75 juta warga telah divaksinasi di negara berpenduduk 1,3 miliar itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india mumbai Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top