Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Solidaritas Vaksin, Negara-Negara Uni Eropa Sulit Lakukan Ini

Kanselir Austria mengkritisi alokasi vaksin dalam blok yang beranggotakan 27 negara tersebut.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 02 April 2021  |  16:43 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Uni Eropa mengalami kesulitan untuk menunjukkan solidaritas di antara negara-negara anggota terkait dengan vaksinasi Covid-19.

Hal tersebut terlihat setelah seminggu negosiasi mengenai distribusi dosis tambahan pada Jumat (2/4/2021).

Lima negara Uni Eropa yang paling kesulitan dalam melangsungkan vaksinasi diberikan dosis tambahan dari sebuah aliansi berjumlah 19 negara lain.

Namun, tiga negara yang tidak termasuk bagian dari kesepakatan, menunjukkan kesulitan melakukan kompromi politik ketika kasus Covid-19 kembali melonjak.

Dilansir dari ABC News, Jumat  (2/4/2021), pada pertemuan EU pekan lalu, Kanselir Austria mengkritisi alokasi vaksin dalam blok yang beranggotakan 27 negara tersebut.

Menurutnya, beberapa negara menerima lebih banyak jumlah vaksin dari jatah sehingga mengorbankan negara lain.

Pemimpin EU gagal menyepakati suatu mekanisme koreksi dan meninggalkannya kepada masing-masing perwakilan anggota.

Pada Kamis malam, sebuah kesepakatan dicapai untuk mindistribusikan gelombang awal dosis vaksin Pfizer-BioNTech untuk negara penerima Bulgaria, Kroasia, Estonia, Latvia, dan Slovakia. Masing-masing menerima jumlah besar secara proporsional.

Sementara Austria, Republik Ceko, dan Slovenia tidak mendapatkan jatah dosis tambahan.

“Kami berterima kasih untuk usaha yang luar biasa ini dan solidaritas dari para negara anggota EU (Uni Eropa),” kata Perdana Menteri Latvia Krisjanis Karins, seperti dilansir ABC dari Associated Press.

Dia mengatakan dosis tambahan tersebut “akan membawa kita lebih dekat kepada tujuan bersama—imunitas kolektif di seluruh Uni Eropa.”

Di bawah program pengadaan bersama yang dibuat European Commission, dosis vaksin dialokasikan secara seimbang (pro rata basis), namun beberapa negara mengambil kurang dari jatahnya.

Mayoritas negara anggota Uni Eropa beranggapan sistem tersebut bekerja dengan baik. Namun, mereka mengatakan beberapa negara membuat kesalahan karena fokus pada vaksin AstraZeneca ketimbang mendiversifikasi portofolio vaksin.

Vaksin AstraZeneca lebih murah dan lebih mudah untuk diurus daripada Pfizer-BioNTech atau Moderna.

Secara keseluruhan, Uni Eropa terus tertinggal di belakang negara-negara seperti Inggris dan Amerika Serikat dalam urusan vaksinasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uni eropa Vaksin Covid-19
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top