Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Lebaran, WNI Pulang dari Luar Negeri Makin Banyak

Setiap WNA dan WNI yang mau masuk dari luar negeri wajib punya hasil swab PCR yang berlaku 3x24 jam dari keberangkatan.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  16:16 WIB
nWarga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK) Long Xing 629 tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (8/5/2020). Sebanyak 14 WNI ABK yang diduga mengalami eksploitasi di kapal berbendera China tersebut tiba di Indonesia dan akan menjalani karantina kesehatan di asrama milik Kementerian Sosial. ANTARA FOTO - Hasnugara
nWarga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK) Long Xing 629 tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (8/5/2020). Sebanyak 14 WNI ABK yang diduga mengalami eksploitasi di kapal berbendera China tersebut tiba di Indonesia dan akan menjalani karantina kesehatan di asrama milik Kementerian Sosial. ANTARA FOTO - Hasnugara

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengungkapkan bahwa menjelang Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah pelaku perjalanan dari luar negeri, terutama Warga Negara Indonesia (WNI) makin banyak.

Koordinator Karantina Kesehatan Wilayah dan Pos Lintas Batas Darat Kemenkes I Made Yosi mengatakan bahwa saat ini untuk pelaku perjalanan masih mengacu pada Surat Edaran Satgas Nomor 8 Tahun 2021.

Dalam surat edaran disebutkan, setiap WNA dan WNI yang mau masuk dari luar negeri wajib punya hasil swab PCR yang berlaku 3x24 jam dari keberangkatan.

Kemudian, ketika di Indonesia, mereka akan dilakukan karantina 5 hari dan pemeriksanaan swab dua kali pada hari pertama dan terakhir karantina.

“Dari data setahun terakhir sudah lebih dari 200.000 repatriasi yang kita lakukan karantina, yang kembali ditampung di Tower 8, 9, dan 10 Wisma Atlet Pademangan, sebelum mereka kembali ke daerah masing-masing,” kata Yosi pada konferensi pers virtual BNPB, Rabu (31/3/2021).
Dari data tersebut, ditemukan 4.500 di antaranya positif Covid-19. Namun, lantaran diberlakukan karantina sebelum kembali ke daerah asal, lebih dari 4.000 kasus bisa dicegah masuk ke wilayah daerah.
“Jadi karantina ini sangat perlu dilakukan,” kata Yosi.
Terkait dengan adanya PPKM mikro, Yosi mengungkapkan tak berpengaruh pada kepulangan WNI. Pelaku perjalanan, malah makin banyak.
“Mereka yang datang ke Indonesia biasa per harinya 700-1.200 oran, ini dua hari kemarin sampai 1.800 per hari. Mereka tetap datang dan makin banyak dan datang untuk bulan depan lebaran,” ungkap Yosi.
Namun, Kemenkes memastikan kapasitas Wisma Atlet Pademangan di tiga tower tersebut cukup, karena bisa menampung sampai 5.800 orang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wni kementerian kesehatan
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top