Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PP Muhammadiyah Desak Polri Usut Tuntas Aksi Teror di Makassar

PP Muhammadiyah mengimbau masyarakat tetap menjaga persatuan dan kebersamaan, serta meminta Kepolisian untuk bergerak cepat mengusut tuntas aksi teror tersebut.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 29 Maret 2021  |  15:53 WIB
Petugas kepolisian berjaga di lokasi dugaan bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). Bisnis - Paulus Tandi Bone
Petugas kepolisian berjaga di lokasi dugaan bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). Bisnis - Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA – Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah mengutuk keras aksi bom bunuh diri yang terjadi di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan Minggu (28/3/2021).

“Kami sangat mengutuk pelaku kejadian tersebut, apa yang telah mereka lakukan telah menyakiti hati kita semua sebagai anak bangsa, perbuatan mereka sangat jelas adalah kejahatan terhadap kemanusiaan” ujar Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Cak Nanto, dalam keterangan resmi, Senin (29/3/2021).

Lebih lanjut, dia mengimbau agar masyarakat tetap menjaga persatuan dan kebersamaan, selain meminta Kepolisian untuk bergerak cepat mengusut tuntas aksi teror tersebut.

Menurutnya, salah satu tujuan tindak terorisme tersebut adalah menciptakan rasa takut di tengah masyarakat. Walhasil, masyarakat perlu bersikap berani dan kuat untuk melawannya.

“Kami yakin, Polri akan bekerja profesional dan secepatnya dapat menemukan pelaku tindakan teror tersebut,” ujarnya.

Sementara itu, pihak kepolisian telah mengumumkan identitas dua pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral, Makassar.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Polisi Argo Yuwono menjelaskan kedua pelaku tersebut adalah pasangan suami-istri yang baru saja menikah 6 bulan. Menurut Argo, pelaku pria berinisial L dan pelaku wanita berinisial YSF, pekerjaan keduanya adalah pegawai swasta.

"Kedua pelaku adalah pasangan suami-istri yang baru saja menikah enam bulan. Penyelidikan masih terus kami lakukan," kata Argo, Senin (29/3/2021).

Argo mengatakan Kepolisian juga tengah menggeledah sejumlah lokasi untuk mencari alat bukti dan fakta hukum terkait kasus tindak pidana terorisme tersebut.

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komisaris Jenderal Boy Rafli mengatakan dua pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral, Makassar, terafiliasi dengan kelompok teroris di Filipina.

Boy mengungkapkan bahwa kedua pelaku bom Makassar ini merupakan anggota Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

"Iya benar, utamanya dengan kelompok Abu Sayaf yang ada di Filipina Selatan. Ideologi nya satu aliran," ujar Boy.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri teroris muhammadiyah bom bunuh diri
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top