Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS Tuduh China Boikoit Perusahaan yang Tolak Kapas Xinjiang

Amerika Serikat menuduh China melakukan kampanye media sosial yang dikelola negara dan memboikot perusahaan yang menolak menggunakan kapas dari wilayah Xinjiang.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 27 Maret 2021  |  14:23 WIB
Ilustrasi - Beberapa pekerja berjalan di luar pagar lokasi yang secara resmi disebut sebagai pusat edukasi vokasional di Dabancheng, Xinjiang, Wilayah Otonomi Uighur, China, Selasa (4/9/2018). - Reuters/Thomas Peter
Ilustrasi - Beberapa pekerja berjalan di luar pagar lokasi yang secara resmi disebut sebagai pusat edukasi vokasional di Dabancheng, Xinjiang, Wilayah Otonomi Uighur, China, Selasa (4/9/2018). - Reuters/Thomas Peter

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat menuduh China melakukan kampanye media sosial yang dikelola negara dan memboikot perusahaan yang menolak menggunakan kapas dari wilayah Xinjiang.

Dikhawatirkan, tanaman kapas tersebut diproduksi dengan kerja paksa oleh minoritas Muslim Uyghur.

Wakil juru bicara Departemen Luar Negeri Jalina Porter mengatakan China telah menargetkan bisnis Amerika, Eropa, dan Japang yang menghindari kapas Xinjiang.

Dia menilai hal tersebut sama saja dengan boikot perusahaan dan konsumen yang dijalankan negara.

"Kami mendukung dan mendorong bisnis untuk menghormati hak asasi manusia sejalan dengan prinsip pedoman PBB tentang bisnis dan hak asasi manusia," katanya seperti dikutip Bloomberg, Sabtu (27/3/2021).

Pernyataan itu adalah bagian dari upaya yang lebih luas untuk memanggil China dan menyoroti tuduhan kerja paksa dan pelanggaran lainnya terhadap Uighur di Xinjiang.

AS menyatakan pemerintah China telah menahan lebih dari 1 juta orang Uighur dan etnis dan agama minoritas lainnya di kamp-kamp interniran "pendidikan ulang". Namun tuduhan tersebut dibantah Beijing.

Sebelumnya, pemerintahan Presiden Donald Trump mengatakan tindakan keras China di Xinjiang sama dengan genosida.

Pada bulan Januari, AS mulai melarang masuknya semua produk kapas dan tomat dari Xinjiang. Perintah tersebut juga berlaku untuk produk dari negara lain yang menggunakan kapas dan tomat dari daerah tersebut.

AFL-CIO, organisasi tenaga kerja terbesar AS, telah menuntut agar Presiden Joe Biden juga memblokir impor produk tenaga surya yang mengandung polysilicon logam dari Xinjiang dengan alasan mungkin melibatkan kerja paksa.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kapas xinjiang suku minoritas uighur perang dagang AS vs China

Sumber : Bloomberg

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top