Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hubungan AS-Rusia Memburuk, Dubes Ditarik

Keputusan untuk menarik Duta Besar Anatoly Antonov ke Moskow diumumkan tak lama setelah Presiden AS Joe Biden menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 18 Maret 2021  |  21:03 WIB
Kolase foto Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin. - Bloomberg
Kolase foto Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA — Rusia akan memanggil duta besarnya untuk Amerika Serikat untuk konsultasi, sebagai sinyalemen terbaru meningkatnya ketegangan antara Moskow dan Washington.

Keputusan untuk menarik Duta Besar Anatoly Antonov ke Moskow diumumkan tak lama setelah Presiden AS Joe Biden menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai 'pembunuh' seperti dikutip Aljazeera.com, Kamis (18/3/2021).

Dia juga memperingatkan Putin akan 'membayar harga' atas tuduhan campur tangan di Pemilu AS. Sedangkan Rusia menyebut laporan intel AS tentang campur tangan pemilu 'tak berdasar' dan menyatakan Rusia tidak mempengaruhi Pemilu 2020.

Komentar Biden muncul ketika laporan intelijen AS mengaitkan Putin dengan operasi yang bertujuan membantu Donald Trump dalam pemilihan presiden November tahun lalu.

Kedutaan Rusia di Washington mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Antonov akan meninggalkan AS pada hari Sabtu dan akan membahas 'cara untuk memperbaiki hubungan Rusia-AS, yang berada dalam krisis' setibanya di Moskow.

Dia menambahkan pernyataan pejabat tinggi AS yang dianggap buruk telah menempatkan hubungan yang sudah terlalu konfrontatif di bawah ancaman kehancuran.

Hal itu menegaskan bahwa sekutu Trump itu memainkan peran dengan memperkuat tuduhan negatif terhadap Biden oleh tokoh-tokoh Ukraina yang terkait dengan Rusia.

Dalam sebuah pernyataan, Ketua Komisi Intelijen Demokrat di DPR, Adam Schiff, mengatakan,“Dengan menggunakan tangan orang lain, Rusia menjalankan operasi intelijen yang berhasil menembus lingkaran dalam [Trump]."

Akibat tuduhan itu Rusia menanggapi dengan memanggil duta besarnya untuk konsultasi. Moskow menekankan ingin mencegah 'kerusakan yang tidak dapat diperbaiki' dalam hubungan kedua negara.

"Hal utama bagi kami adalah menentukan cara di mana hubungan Rusia-Amerika yang sulit yang telah menyebabkan jalan buntu dalam beberapa tahun terakhir dapat diperbaiki," kata Kementerian Luar Negeri negara itu dalam sebuah pernyataan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat rusia vladimir putin Joe Biden

Sumber : Aljazeera.com

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top