Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korut Jual Mahal, Ogah Tanggapi Pendekatan Pemerintahan Biden

Pendekatan di belakang layar, termasuk terhadap utusan khusus Korut di PBB, yang dijalankan sejak pertengahan Februari oleh AS masih disikapi secara dingin.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Maret 2021  |  16:21 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan istrinya Ri Sol-ju saat menonton pertunjukan untuk memperingati Hari Bintang Bersinar, hari ulang tahun mendiang Kim Jong-il, di Teater Seni Mansudae di Pyongyang, Korea Utara dalam foto tanpa tanggal yang dirilis Agensi Berita Sentral Korea (KCNA), Rabu (17/2/2021)./Antara - KCNA via Reuters
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan istrinya Ri Sol-ju saat menonton pertunjukan untuk memperingati Hari Bintang Bersinar, hari ulang tahun mendiang Kim Jong-il, di Teater Seni Mansudae di Pyongyang, Korea Utara dalam foto tanpa tanggal yang dirilis Agensi Berita Sentral Korea (KCNA), Rabu (17/2/2021)./Antara - KCNA via Reuters

Bisnis.com, WASHINGTON - Pemerintahan Presiden Biden masih harus bersabar untuk bisa melakukan pendekatan dengan Korea Utara.

Sejauh ini, Korea Utara belum menanggapi pendekatan diplomatik AS di bawah pemerintahan Joe Biden.

Pendekatan di belakang layar, termasuk terhadap utusan khusus Korut di PBB, yang dijalankan sejak pertengahan Februari oleh AS masih disikapi secara dingin.

Demikian disebutkan seorang pejabat senior pemerintahan Biden mengatakan epada Reuters, Sabtu (13/3/2021).

Pengungkapan langkah diplomatik AS, yang belum pernah dilaporkan sebelumnya, menimbulkan pertanyaan bagaimana Biden akan mengatasi ketegangan yang meningkat dengan Pyongyang terkait program senjata nuklir dan rudal balistik.

Keadaan itu juga menambah dimensi baru pada kunjungan menteri luar negeri serta menteri pertahanan Amerika Serikat minggu depan ke Korea Selatan dan Jepang.

Kekhawatiran atas persenjataan nuklir Korea Utara diperkirakan akan menjadi agenda utama selama kunjungan tersebut. 

Pejabat senior pemerintahan Biden, yang tak bersedian namanya disebutkan, memberikan sedikit keterangan tentang upaya diplomatik yang dilancarkan pemerintah.

Pejabat itu mengatakan telah ada upaya untuk menjangkau pemerintah Korea Utara "melalui beberapa saluran mulai pertengahan Februari, termasuk di New York."

"Sampai saat ini, kami belum menerima tanggapan dari Pyongyang," kata pejabat itu.

Perutusan Korut untuk PBB belum menanggapi permintaan komentar.

Pemerintahan Biden sejauh ini berhati-hati dalam menjelaskan secara terbuka soal pendekatannya terhadap Korut.

Pemerintah AS mengatakan pihaknya melakukan tinjauan kebijakan yang komprehensif setelah kontak antara mantan Presiden Donald Trump --yang belum pernah terjadi sebelumnya-- dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un.

Upaya Trump untuk membujuk Korea Utara-- agar  menghentikan program senjata nuklir-- berakhir dengan kegagalan.

Pejabat pemerintahan Biden mengatakan tampaknya tidak ada dialog aktif antara AS dan Korut selama lebih dari setahun, termasuk pada akhir pemerintahan Trump, "meskipun Amerika Serikat telah melakukan banyak upaya selama waktu itu untuk menjalin hubungan."

Pejabat AS tersebut menolak berspekulasi tentang bagaimana sikap bungkam Pyongyang akan berdampak pada tinjauan kebijakan Korea Utara, yang diharapkan akan selesai dalam beberapa minggu mendatang, di bawah pemerintahan Biden. 

Selama kampanye pemilihan presiden tahun lalu, Biden menggambarkan Kim sebagai "preman". Biden mengatakan ia hanya akan bertemu dengan Kim "dengan syarat bahwa dia akan setuju akan menurunkan kapasitas nuklirnya."

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah mengungkapkan kemungkinan AS menjatuhkan sanksi tambahan, dengan berkoordinasi dengan sekutu, untuk menekan Korea Utara agar melakukan denuklirisasi. 

Sanksi-sanksi yang diterapkan sejauh ini gagal membuat Kim menghentikan program senjata nuklirnya.

Blinken dijadwalkan menjadi tuan rumah diskusi tatap muka pertama antara para pejabat tinggi pemerintahan Biden dan China pada 18 Maret di Alaska.

Pemerintahan AS di era Trump menuduh China gagal memberlakukan sanksi terhadap Korea Utara.

Suatu laporan rahasia PBB menemukan bahwa Korea Utara memelihara dan mengembangkan program rudal nuklir dan balistiknya sepanjang tahun 2020, hal yang dinilai melanggar sanksi internasional.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat korut kim jong un Joe Biden

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top