Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Facebook di Pusaran Isu Diskriminasi Ras dalam Perekrutan dan Promosi

Komisi Kesempatan Kerja yang Setara (Equal Employment Oppurtunity Commission/EEOC) sedang menyelidiki dugaan bias rasial dalam praktik perekrutan pekerja di perusahaan teknologi Facebook.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 07 Maret 2021  |  19:15 WIB
Tampilan aplikasi Facebook di smartphone.  - Bloomberg
Tampilan aplikasi Facebook di smartphone. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Kesempatan Kerja yang Setara atau Equal Employment Oppurtunity Commission (EEOC) sedang menyelidiki dugaan bias rasial dalam praktik perekrutan pekerja di perusahaan teknologi Facebook.

Pada Juli tahun lalu, karyawan Facebook Oscar Veneszee Jr yang merupakan orang kulit hitam, mengajukan keluhan pada EEOC bersama dua orang yang telah direkrutnya, tetapi tidak dipekerjakan oleh perusahaan.

Keluhan tersebut menuduh bahwa platform sosial itu mendiskriminasi pelamar pekerjaan dan karyawan kulit hitam, serta mempromosikan stereotip rasial sistemik.

Veneszee memberi tahu surat kabar NPR bahwa Facebook memiliki 'masalah dengan orang kulit hitam' dan bahwa perusahaan telah gagal menciptakan budaya untuk menarik dan mempertahankan pekerja kulit hitam.

Adapun, laporan Reuters, dikutip Minggu (7/3/2021) menyebut bahwa EEOC belum mengajukan tuduhan terhadap Facebook. Agensi itu mungkin mencurigai kebijakan perekrutan Facebook berkontribusi pada diskriminasi yang meluas dan membuka jalan bagi kemungkinan gugatan kelompok (class action).

Masalah ini mengingatkan pada kritik sebelumnya terhadap isu keberagaman di Facebook. Pada 2018, manajer kemitraan Facebook Mark Luckie menerbitkan memo internal pada hari kerja terakhirnya di perusahaan.

Memo tersebut, mengatakan bahwa Facebook memperlakukan karyawan kulit hitamnya dengan tidak benar. "Di beberapa gedung ada lebih banyak poster Black Lives Matter daripada jumlah orang kulit hitam sebenarnya," catat memo itu.

Sementara itu, laporan keberagaman Facebook pada 2020 menunjukkan bahwa perusahaan masih di bawah target memiliki 50 persen tenaga kerja dari kelompok yang kurang terwakili. Meski pun persentase capaiannya meningkat dari 43 persen pada 2019 menjadi 45,3 persen pada 2020.

Kepada The Verge (6/3/2021), juru bicara Facebook melalui email mengatakan bahwa sangat penting untuk menyediakan lingkungan kerja yang aman dan hormat kepada seluruh karyawan.

"Kami menanggapi tuduhan diskriminasi dengan serius dan menyelidiki setiap kasus," kata juru bicara itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

facebook diskriminasi rasial
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top