Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biden & Trudeau Bakal Bertemu Bulan Depan, Bahas Apa?

Presiden AS Joe Biden dan PM Kanada Justin Trudeau akan segera mengadakan pertemuan untuk membahas sejumlah isu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Januari 2021  |  12:56 WIB
Joe Biden (kiri) saat dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat di Front Barat Capitol AS di Washington, Amerika Serikat, Rabu (20/1/2021). - Antara/Reuters\r\n
Joe Biden (kiri) saat dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat di Front Barat Capitol AS di Washington, Amerika Serikat, Rabu (20/1/2021). - Antara/Reuters\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau berencana untuk bertemu pada bulan depan. Hal itu disampaikan oleh kantor Perdana Menteri Kanada pada Jumat (22/1/2021).

Kantor perdana menteri menyebut rencana pertemuan itu merupakan hasil pembicaraan melalui sambungan telepon antara kedua pemimpin. Keduanya, sepakat untuk bergabung dalam memerangi virus Corona di Amerika Utara.

Trudeau, yang sangat ingin merangkul presiden baru, adalah pemimpin asing pertama yang berbicara dengan Biden sejak pelantikan pada Rabu (20/1/2021).

"Mereka membahas kerja sama dalam vaksin dan mengakui bahwa upaya kedua negara diperkuat oleh pertukaran personel medis yang ada dan aliran pasokan medis," menurut keterangan dari pembicaraan Trudeau dan Biden dalam sambungan telepon.

Keduanya juga setuju untuk memperluas kerja sama dalam pertahanan kontinental dan di Kutub Utara, dan mengatakan pertahanan atas dan urusan luar negeri masing-masing akan bertemu secepatnya.

Trudeau sebelumnya pada  Jumat (21/1/2021) memuji (pemerintahan) Biden sebagai "era baru" untuk hubungan bilateral, tetapi hubungan tersebut telah dimulai dengan ketidaksepakatan awal setelah Biden membatalkan pipa minyak Keystone XL dari Kanada ke Amerika Serikat pada hari pertamanya menjabat pada Rabu.

Pembangun pipa TC Energy Corp mengatakan akan menghilangkan lebih dari 1.000 pekerjaan konstruksi dalam beberapa minggu mendatang karena pembatalan tersebut.

"Perdana menteri mengangkat kekecewaan Kanada dengan keputusan Amerika Serikat tentang pipa Keystone XL," menurut keterangan yang mencatat bahwa Trudeau juga mengangkat "pentingnya industri kayu lunak, dan mendesak penghapusan tugas. "

Perselisihan yang telah berlangsung lama membuat pemerintahan  Trump memberlakukan tarif terhadap apa yang dilihatnya sebagai subsidi yang tidak adil bagi eksportir kayu lunak Kanada, yang digunakan dalam konstruksi rumah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat kanada Justin Trudeau Joe Biden

Sumber : Antara

Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top