Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Respons Petinggi Rusia, Iran dan Hamas atas Pelantikan Biden

Joe Biden mengucapkan sumpah jabatan Presiden AS, pada Rabu (20/1/2021). Bagaimana respons petinggi dunia dari negara atau kelompok yang sering bersitegang dengan AS?
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  21:06 WIB
Joe Biden (kiri) saat dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat di Front Barat Capitol AS di Washington, Amerika Serikat, Rabu (20/1/2021). - Antara/Reuters\r\n
Joe Biden (kiri) saat dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat di Front Barat Capitol AS di Washington, Amerika Serikat, Rabu (20/1/2021). - Antara/Reuters\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Pelantikan Joe Biden sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat (AS) menuai respons dari para pemimpin dunia. Tak hanya dari negara sahabat, tanggapan juga datang dari petinggi negara dan kelompok yang sering bersitegang dengan Negeri Paman Sam.

Seperti diketahui, presiden yang menggantikan Donald Trump itu meletakkan tangan di atas Alkitab pusaka yang dimiliki keluarganya selama lebih dari satu abad, dan mengucapkan sumpah jabatan Presiden AS, pada Rabu (20/1/2021) waktu setempat.

Atas peresmian jabatan itu, Juru Bicara Pemerintah Rusia Dmitry Peskov berbicara kepada media mengenai perpanjangan perjanjian pengendalian senjata AS-Rusia 'New Start'.

"Rusia dan Presiden Rusia dengan senang hati untuk menjaga perjanjian ini [...] Jika rekan kami, Amerika, hendak menunjukkan keinginan politik untuk menjaga pakta ini dengan melakukan perpanjangan, maka itu akan disambut baik," demikain ujarnya seperti dilansir Antara, Kamis (21/1/2021).

Respons juga datang dari kelompok Hamas. Juru Bicara Kelompok Hamas Palestina Fawzi Barhoum menyatakan tak menyesal atas perginya Trump. Pasalnya, presiden AS ke-45 itu dinilai telah menjadi sumber dan pendukung terbesar ketidakadilan, kekerasan, dan ekstremisme di dunia.

Selain itu, suami Melania Trump juga disebut sebagai mitra langsung atas pendudukan Israel dalam agresi terhadap rakyat Palestina. Oleh karena itu, dia berharap Biden mampu membawa kebijakan baru.

"Presiden AS Joe Biden harus membalikkan kebijakan yang sesat dan tak adil terhadap rakyat kami dan meletakkan fondasi bagi keamanan dan stabilitas di kawasan."

Sementara itu, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh menulis sebuah pernyataan di Twitter terkait pelantikan Joe Biden.

"Dunia mengetahui bahwa hanya AS yang mampu memperbaiki dirinya sendiri--secara praktik, bukan hanya kata-kata," demikian tulisnya dalam unggahan tersebut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iran hamas rusia Joe Biden

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top