Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabar Gembira! Vaksin Covid-19 dari COVAX Akan Tiba Lebih Cepat

Sebelumnya, pemerintah memperkirakan pengadaan vaksin Covid-19 yang didapatkan melalui fasilitas global COVAX akan tersedia pada kuartal ketiga atau keempat tahun ini.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  15:49 WIB
Menlu Retno Marsudi - Kemlu
Menlu Retno Marsudi - Kemlu

Bisnis.com, JAKARTA -- Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan bahwa pengadaan vaksin Covid-19 melalui fasilitas global COVAX yang dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Aliansi Vaksin (GAVI), akan tersedia lebih cepat, yakni pada kuartal kedua tahun ini.

“Kita melihat adanya tren kemajuan, jika awalnya vaksin melalui jalur multilateral baru akan tersedia pada kuartal ketiga atau kuartal keempat, maka dalam komunikasi akhir-akhir ini [dengan WHO dan GAVI], vaksin multilateral kemungkinan besar sudah tersedia pada kuartal kedua 2021,” kata Retno, Rabu (13/1/2020).

Indonesia termasuk dalam 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah. Berdasarkan ketentuan, Indonesia berhak memperoleh akses terhadap vaksin Covid-19 dari GAVI, dengan bantuan negara-negara donor melalui mekanisme pendanaan COVAX AMC.

Indonesia sendiri telah menyampaikan submisi yang disyaratkan oleh Fasilitas COVAX, yaitu surat expression of interest pada 16 Oktober 2020, formulir permintaan bantuan teknis pada 27 November 2020, formulir permintaan vaksin bagian A pada 7 Desember 2020, dan dilanjutkan dengan formulir permintaan vaksin bagian B terkait indemnifikasi ?pada 8 Januari 2021.

Submisi berikutnya yang akan disampaikan Indonesia adalah formulir cold chain equipment (CCE) support request terkait kapasitas teknis penyediaan sistem pendingin vaksin pada kuartal pertama 2021.

Sebagai salah satu negara AMC, Indonesia berkesempatan mendapatkan vaksin dengan subsidi penuh untuk 20 persen dari total populasi atau sekitar 54 juta orang.

Dengan penandatanganan formulir vaksin bagian B, Indonesia berkesempatan mendapatkan hingga 108 juta dosis vaksin Covid-19 dari Fasilitas COVAX.

Pengiriman vaksin dari Fasilitas COVAX akan dilakukan secara bertahap, yaitu 3 persen pada kuartal pertama 2021 dan secara proporsional kepada 92 negara AMC.

Adapun saat ini Indonesia telah mengamankan 18 juta dosis vaksin Covid-19 hasil kerja sama PT Bio Farma (Persero) dengan perusahaan asal China, Sinovac. Vaksin tersebut telah mendapatkan cap halal dari MUI dan izin edar darurat dari BPOM. 

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi orang pertama yang mendapatkan vaksin tersebut. Dia bersama sejumlah menteri serta perwakilan dari berbagai kalangan masyarakat divaksinasi hari ini, Rabu (13/1/2020).

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Covid-19 Vaksin Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru

Sumber : Antara

Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top