Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sriwijaya Air SJ182 Jatuh, Ini 5 Kecelakaan Pesawat Terparah di Indonesia

Selain Sriwijaya Air, ada 5 kecelakaan pesawat terburuk yang pernah terjadi di Indonesia. Mulai dari peristiwa jatuhnya Lion Air, AirAsia, Adam Air, Mandala Airlines, hingga Garuda Indonesia.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 11 Januari 2021  |  11:50 WIB
Petugas Basarnas mengevakuasi puing-puing pesawat Lion Air bernomor registrasi PK-LQP dengan nomor penerbangan JT 610 ke Kapal KN Sar Sadewa, di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Sabtu (3/11). - Antara
Petugas Basarnas mengevakuasi puing-puing pesawat Lion Air bernomor registrasi PK-LQP dengan nomor penerbangan JT 610 ke Kapal KN Sar Sadewa, di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Sabtu (3/11). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Jatuhnya pesawat Sriwijaya Air dengan nomor penerbangan SJ182 menambah daftar kecelakaan pesawat di Indonesia.

Seperti diketahui, pesawat Sriwijaya Air SJ182 dengan rute penerbangan Jakarta-Pontianak dilaporkan hilang kontak pada Sabtu (9/1/2021) sekitar pukul 14.40 WIB. Pesawat yang dijadwalkan terbang dari Bandara Soekarno-Hatta tersebut tercatat membawa 62 orang yang terdiri dari 40 penumpang dewasa, 7 anak-anak, dan 3 bayi, ditambah 12 kru.

Berikut daftar 5 kecelakaan pesawat terburuk yang pernah terjadi di Indonesia, mulai dari peristiwa jatuhnya Lion Air, AirAsia, Adam Air, hingga Garuda Indonesia. 

1. Lion Air JT 610 (29 Oktober 2018)
Pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 jatuh sesaat setelah terbang dari Bandara Soekarno Hatta menuju Pangkal Pinang pada 29 Oktober 2018. Pesawat jatuh di area perairan Karawang, Jawa Barat.

Penerbangan ini menggunakan jenis Lion Air Boeing 737 MAX. Pesawat tersebut dikemudikan Kapten Pilot berkebangsaan India, Bhavye Suneja yang berusia 31 tahun. Sementara co-pilot adalah Harvino, warga negara Indonesia. Sebanyak 189 orang menjadi korban yang terdiri dari 179 penumpang dewasa, 1 penumpang anak, 2 bayi, 2 pilot, serta 5 kru.

Petugas KNKT memeriksa mesin turbin pesawat Lion Air JT610, di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Minggu (4/11/2018). - Reuters/Beawiharta

2. AirAsia QZ8501 (28 Desember 2014)
Pesawat dengan nomor penerbangan QZ8501 yang berangkat dari Surabaya-Singapura pada 28 Desember 2014. Pesawat jatuh di sekitar perairan Belitung dengan titik koordinat 03.22.46 LS dan 108.50.07 BT.

Pesawat AirAsia QZ8501 hilang kontak dengan air traffic control (ATC) pada pukul 07.24 waktu Singapura. Pesawat Airbus A320-200 dengan nomer registrasi PK-AXC mengangkut 155 penumpang dan 7 kru.

Pilot AirAsia QZ8501 sempat meminta izin naik ke ketinggian 38.000 kaki dari 32.000 kaki saat pesawat diadang awan badai dengan puncaknya mencapai 44.000 kaki. Namun, pemandu lalu lintas udara yang berbasis di Jakarta memberi izin AirAsia QZ8501 naik 34.000 kaki.

Saat berada di 32.000 kaki, pesawat AirAsia QZ8501 yang miring ke kiri tiba-tiba naik 37.400 kaki dalam waktu sekitar 30 detik dan diduga mengalami stall. Tak lama kemudian pesawat AirAsia QZ8501 turun ke 32.000 kaki hanya dalam waktu 30 detik yang kemudian jatuh ke laut.

3. Adam Air KI 574 (1 Januari 2007)
Pesawat Adam Air dengan nomor penerbangan KI 574 Surabaya-Manado jatuh di Selat Makassar pada 1 Januari 2007. Pesawat Boeing 737-400 buatan 1990 itu mengangkut 102 penumpang yang terdiri dari 96 penumpang dan 6 kru. Kotak hitam atau black box ditemukan di laut pada kedalaman 2000 meter pada 28 Agustus 2007.

Pada 25 Maret 2008, KNKT mengumumkan penyebab kecelakaan, yaitu cuaca buruk, kerusakan pada alat bantu navigasi Inertial Reference System (IRS) dan kegagalan kinerja pilot dalam menghadapi situasi darurat.

4. Mandala Airlines (5 September 2005)
Pesawat Boeing 737-200 milik Mandala Airlines jatuh di kawasan Padang Bulan, Medan, Indonesia pada 5 September 2005. Pesawat dengan rute Medan-Jakarta ini sedang lepas landas dari Bandara Polonia Medan. Pesawat ini mengangkut 117 penumpang yang terdiri dari 112 penumpang dan 5 awak, penumpang selamat berjumlah 16 orang dan 44 orang di darat turut menjadi korban.

5. Garuda Indonesia GA 152 (26 September 1997)
Kecelakaan pesawat ini merupakan salah satu kecelakaan terburuk dalam sejarah penerbangan Indonesia. Pesawat Airbus A300-B4 milik Garuda Indonesia jatuh di Desa Buah Nabar, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatra Utara pada 26 September 1997.

Pesawat Garuda tersebut sedang dalam perjalanan dari Jakarta ke Medan dan telah bersiap untuk mendarat. Kecelakaan terjadi saat pesawat ini hendak mendarat di Bandara Polonia Medan. Jumlah korban sebanyak 234 orang yang terdiri dari 222 penumpang dan 12 awak.

Menara pengawas Bandara Polonia kehilangan kontak dengan pilot pesawat sekitar pukul 13.30 WIB. Saat terjadinya peristiwa tersebut, kota Medan sedang diselimuti asap tebal dari kebakaran hutan. Terjadi miss communication antara menara kontrol dengan pilot menyebabkan pesawat mengambil arah yang salah dan menabrak tebing gunung. Pesawat tersebut meledak dan terbakar sehingga menewaskan seluruh penumpang dan awaknya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sriwijaya Air kecelakaan pesawat
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top