Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korea Selatan Selidiki Kasus Dugaan Flu Burung Baru

Korea Selatan sejauh ini telah melaporkan 29 kasus flu burung terkait peternakan sejak akhir November, termasuk infeksi dari peternakan tamu.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 28 Desember 2020  |  13:11 WIB
Korea Selatan Selidiki Kasus Dugaan Flu Burung Baru
/seskab
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pertanian Korea Selatan menyatakan telah mengidentifikasi kasus baru yang dicurigai sebagai kasus flu burung yang sangat patogen, di tengah meningkatnya kekhawatiran atas penyakit yang semakin membebani industri unggas lokal.

Melansir The Korea Times pada Senin (28/12/2020), kasus baru ini dicurigai dilaporkan dari sebuah peternakan itik di Jeongeup, Provinsi Jeolla Utara. Korea Selatan sejauh ini telah melaporkan 29 kasus flu burung terkait peternakan sejak akhir November, termasuk infeksi dari peternakan tamu.

Provinsi Jeolla Selatan menyumbang delapan kasus, dan Provinsi Gyeonggi, yang mengelilingi ibu kota, menangani tujuh kasus.

Kasus terbaru dikonfirmasi dari sebuah peternakan bebek di Gurye, 422 kilometer selatan Seoul, Minggu.

Untuk mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut, Korea Selatan telah mempercepat proses untuk memusnahkan unggas dari peternakan yang terinfeksi dan daerah sekitarnya.

Hingga Senin (28/12/2020), otoritas lokal telah memusnahkan sekitar 9,6 juta burung. Semua unggas dalam radius 3 kilometer dari peternakan yang terinfeksi akan dimusnahkan. Sebaliknya, 42 kasus unggas liar terkonfirmasi sejak akhir Oktober.

Pihak berwenang juga sedang menyelidiki tujuh kasus yang dicurigai dari habitat burung liar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

flu burung korea selatan
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top