Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Huawei, Kini AS Tuduh ZTE Gunakan Perangkatnya Sebagai Mata-Mata

Komisi Komunikasi Federal(Federal Communications Commission/FCC) AS telah mengonfirmasi ZTE sebagai salah satu ancaman keamanan nasional.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 26 November 2020  |  04:38 WIB
Perusahaan telekomunikasi asal China ZTE  - wikipedia
Perusahaan telekomunikasi asal China ZTE - wikipedia

Bisnis.com, JAKARTA - Babak baru perseteruan Pemerintah Amerika Serikat (AS) dengan perusahaan teknologi asal China terus terjadi. Setelah sebelumnya bersitegang dengan Huawei, kini Negeri Paman Sam memulai episode baru dengan ZTE.

Mengutip Bloomberg pada Kamis (26/11/2020), Komisi Komunikasi Federal(Federal Communications Commission/FCC) AS telah mengonfirmasi ZTE sebagai salah satu ancaman keamanan nasional. Menurut FCC, perangkat yang diproduksi oleh perusahaan China tersebut dapat digunakan untuk memata-matai.

Komisi tersebut akan mengadakan pertemuan dua pekan lagi, tepatnya pada 10 Desember 2020 untuk memutuskan peralatan apa yang akan dilarang dari AS. Namun, kuat dugaan bahwa perangkat 5G dari ZTE yang dianggap sebagai biang kerok permasalahan ini.

Tentunya hal tersebut menimbulkan pertanyaan besar apakah nasib ZTE akan sama seperti Huawei yang menghadapi pukulan keras?

ZTE membantah tuduhan bahwa peralatan 5G-nya berisiko. Keputusan hari ini diambil setelah penyelidikan dari produsen kepada komisi untuk mempertimbangkan kembali mencantumkannya sebagai ancaman keamanan nasional setelah keputusan awal pada bulan Juni.

Dalam sebuah pernyataan, Ajit Pai, Ketua FCC, mengatakan keputusan itu adalah "langkah lain dalam upaya berkelanjutan kami untuk melindungi jaringan komunikasi AS dari risiko keamanan."

Dalam tweet terpisah, Pai mengatakan bahwa ZTE tidak mempermasalahkan fakta bahwa hukum China mewajibkan perusahaannya untuk meninggalkan pintu belakang bagi pemerintah untuk "kegiatan pengumpulan intelijen".

Bloomberg menunjukkan bahwa melarang dua produsen utama peralatan 5G dapat merugikan operator pedesaan kecil, terutama jika mereka diminta untuk melepas peralatan yang saat ini dipasang oleh pihak yang dilarang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat zte
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top