Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rusia Minta Azerbaijan Jaga Gereja & Biara di Nagorno-Karabakh

Gencatan senjata dengan Armenia yang difasilitasi Rusia memastikan Nagorno-Karabakh tetap menjadi bagian wilayah Azerbaijan. Rusia meminta Azerbaijan tetap menjaga rumah ibadah termasuk gereja dan biara.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 November 2020  |  20:37 WIB
Kerusakan akibat perang Azerbaijan dengan Armenia di wilayah Nagorno Karabakh. - Bloomberg
Kerusakan akibat perang Azerbaijan dengan Armenia di wilayah Nagorno Karabakh. - Bloomberg

Bisnis.com, MOSKWA – Presiden Rusia Vladimir Putin meminta Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev menjaga tempat suci umat Kristen seperti gereja dan biara di Nagorno-Karabakh, wilayah yang berhasil dipertahankan Azerbaijan lewat perjanjian gencatan senjata.

Rusia menengahi konflik bersenjata antara Armenia dan Azerbaijan serta mendorong keduanya menandatangani perjanjian gencatan senjata. Tentara Armenia dan Azerbaijan bertempur di Nagorno-Karabakh dan kota-kota sekitarnya selama kurang lebih 6 pekan.

Nagorno-Karabakh merupakan wilayah di Azerbaijan yang dihuni oleh sebagian besar penduduk etnis Armenia.

Putin memberi tahu Aliyev ada sejumlah gereja dan biara di Nagorno-Karabakh, daerah pegunungan di Kaukasus Selatan.

"Terkait itu, dia [Putin] menekankan pentingnya memelihara keamanan dan memastikan aktivitas di gereja kembali berjalan normal," kata Kremlin, istana Presiden Rusia.

Menurut pihak Kremlin, Aliyev menyebut permintaan itu sesuai dengan langkah yang akan ditempuh Azerbaijan. Azerbaijan merupakan negara yang sebagian besar penduduknya beragama Islam.

Putin, Aliyev, dan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan juga membahas beberapa aspek praktis dari perjanjian gencatan senjata, kata Kremlin. Namun, sejauh ini belum jelas apakah Putin telah menghubungi Aliyev dan Pashinyan lewat sambungan telepon yang terpisah.

Berdasarkan perjanjian gencatan senjata, 2.000 pasukan perdamaian Rusia akan menjaga wilayah Nagorno-Karabakh.

Sejak awal 1990-an, etnis Armenia memegang kendali militer di Nagorno-Karabakh dan sebagian besar daerah sekitar yang masuk wilayah Azerbaijan. Namun, mereka telah kehilangan pengaruh di banyak wilayah, termasuk di kota-kota sekitar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia azerbaijan armenia

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top