Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi Kenya Menyusut untuk Pertama Kalinya dalam 12 Tahun karena Covid-19

Kenya, yang merupakan perekonomian terbesar ketiga Afrika, terakhir kali mengalami kontraksi pada kuartal ketiga 2008, ketika kekerasan pasca-pemilu menyebabkan penurunan output sebesar 1,6%.
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 16 Oktober 2020  |  22:11 WIB
Ilustrasi sekolah di Kenya. Istimewa
Ilustrasi sekolah di Kenya. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonomi Kenya berkontraksi untuk pertama kalinya dalam hampir 12 tahun pada kuartal II/2020 karena dampak pandemi virus corona menghantam sektor-sektor utama.

Produk domestik bruto terkontraksi 5,7% dibandingkan dengan pertumbuhan 4,9% dalam tiga bulan hingga Maret dan ekspansi 5,3% pada periode yang sama tahun sebelumnya. Adapun, median estimasi enam ekonom dalam survei Bloomberg adalah kontraksi 2,3%.

Kenya mengonfirmasi perubahan Covid-19 pertamanya pada pertengahan Maret dan kemudian memberlakukan penutupan sebagian. Penghasil utama pendapatan asing termasuk pariwisata dan ekspor, seperti teh, bunga, buah-buahan dan sayuran menanggung beban terbesar dari langkah-langkah ini karena penguncian di pasar utama dan pembatasan perjalanan global.

“Kinerja buruk pada kuartal ini ditandai dengan kontraksi substansial dalam layanan akomodasi dan makanan, pendidikan, pajak atas produk, serta transportasi dan penyimpanan, yang menyebabkan penurunan yang signifikan,” kata Biro Statistik Nasional Kenya seperti dilansir Bloomberg, Jumat (16/10/2020). 

Kenya, yang merupakan perekonomian terbesar ketiga Afrika, terakhir kali mengalami kontraksi pada kuartal ketiga 2008, ketika kekerasan pasca-pemilu menyebabkan penurunan output sebesar 1,6%.

Kuartal kedua tahun ini mungkin merupakan titik terendah bagi perekonomian Kenya. Gubernur Bank Sentral Kenya Patrick Njoroge menyebutkan indikator utama untuk kuartal ketiga menunjukkan pemulihan yang kuat dan bank sentral memperkirakan pertumbuhan PDB 3,1% untuk tahun ini. Sementara itu, Dana Moneter Internasional (IMF) merevisi perkiraan PDB bulan ini menjadi pertumbuhan 1% dari proyeksi sebelumnya kontraksi 0,3% untuk tahun ini.

Sementara ekonomi tampaknya berada di jalur pemulihan, sepertinya tidak akan mencatat pertumbuhan tahun ini, menurut Mark Bohlund, analis riset kredit senior di REDD Intelligence. "Kami menganggap kemungkinan ekonomi Kenya akan berkontraksi pada 2020 untuk pertama kalinya sejak 1993," katanya dalam komentar melalui email.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi kenya perekonomian

Sumber : Bloomberg

Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top