Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dituding Ragukan Vaksin Covid-19, Eijkman Bantah Epidemiolog Pandu Riono

Sinovac fase 2 sudah aman, di Indonesia fase 3 masih berjalan. Tujuan melihat efikasi dan juga keamanan di populasi Indonesiia.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  11:39 WIB
Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto
Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat, Rabu (12/8/2020). Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA FOTO - Dhemas Reviyanto

Bisnis.com, JAKARTA — Wakil Kepala Bidang Penelitian Fundamental Lembaga Biologi Molekular (LBM) Eijkman, Herawati Sudoyo membantah tudingan terkait lembaganya meragukan manfaat vaksin yang tengah menjalani uji klinis fase 3 di sejumlah negara termasuk di Indonesia.

Bantahan itu disampaikan Herawati untuk menanggapi cuitan epidemiolog dari Universitas Indonesia (UI) Pandu Riono lewat akun twitter pribadinya ihwal LBM Eijkman meragukan manfaat vaksin yang tengah menjalani uji klinis fase 3.

Pandu berpendapat belum ada kandidat vaksin yang diakui efektif dan aman yang direkomendasikan oleh WHO.

“Wah itu pernyataan salah, kami tidak meragukan manfaat vaksin lain seperti yang sedang uji klinis di Bandung. Kita tahu paling tidak ada 9 kandidat vaksin sudah fase 3. Kalau efikasi bagus dan aman, maka bisa digunakan,” kata Herawati melalui keterangan tertulis pada Rabu (14/10/2020).

Di sisi lain, dia mengatakan, bakal ada banyak vaksin yang beredar di tengah masyarakat. Mengingat saat ini,  sudah ada 9 kandidat vaksin yang berada di fase 3.

“Sinovac fase 2 sudah aman, di Indonesia fase 3 masih berjalan. Tujuan melihat efikasi dan juga keamanan di populasi kita,” kata dia.

Sebelumnya, Pandu Riono mempertanyakan tingkat efektivitas dan keamanan vaksin Covid-19 yang dikabarkan akan didistribusikan di Indonesia.

Melalui akun twitter miliknya @drpriono1, dia mengatakan sampai saat ini Badan Kesehatan Dunia (WHO) belum menyatakan vaksin yang dikabarkan efektif dan aman untuk menyembuhkan virus Corona di dunia.

"Pak @airlangga_hrt, kenapa tak pernah minta masukan ahli kesehatan tentang vaksinasi yang konon akan diimplementasikan di Indonesia. WHO menyatakan belum ada kandidat vaksin yang diakui efektif & aman. Kolega dari lembaga eyckman ragukan manfaat vaksin tsb. Ada bisnis apa pak?" cuit @drpriono1 seperti dikutip Bisnis, Rabu (14/10/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin eijkman Covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top