Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kemenristek BRIN Kembali Selenggarakan Anugerah Pemerintah Daerah Inovatif

Anugerah Pemerintah Daerah Inovatif diikuti oleh 295 pemerintah daerah, yang terdiri dari 31 provinsi, 54 kota dan 210 kabupaten.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  10:22 WIB
Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir (tengah) memberikan paparan saat rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (26/6 - 2019). Rapat kerja tersebut membahas tentang penetapan pagu indikatif RKAKL TA 2020 Kemenristekdikti dan LPNK. foto ANTARA
Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir (tengah) memberikan paparan saat rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (26/6 - 2019). Rapat kerja tersebut membahas tentang penetapan pagu indikatif RKAKL TA 2020 Kemenristekdikti dan LPNK. foto ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Riset Teknologi (Kemenristek) atau Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) kembali mengadakan Anugerah Pemerintah Daerah Inovatif untuk ketujuh kalinya.

Acara yang memberikan apresiasi kepada Pemerintah Daerah (Pemda) atas prestasi dalam penguatan ekosistem inovasi di wilayahnya ini diselenggarakan Selasa, (13/10/2020) di Hotel Mercure Hotel BSD Tangerang Selatan.

Plt Deputi Bidang Penguatan Inovasi Kemenristek/BRIN, Jumain Appe mengatakan penyusunan model pemetaan indeks daya saing daerah (IDSD) yang dapat menggambarkan kemampuan suatu daerah dalam mengoptimalkan potensi yang dimilikinya.

"IDSD juga dapat diartikan sebagai refleksi tingkat produktivitas, kemajuan, persaingan dan kemandirian suatu daerah," katanya melalui keterangan resmi yang diterima oleh Bisnis pada Rabu (14/10/2020).

Anugerah Pemerintah Daerah Inovatif diikuti oleh 295 pemerintah daerah, yang terdiri dari 31 Provinsi, 54 Kota dan 210 Kabupaten. Setelah melalui proses seleksi maka peserta yang masuk ke tahap final ada 18 nominator, terdiri dari 6 Pemerintah Provinsi, 6 Pemerintah Kota dan 6 Pemerintah Kabupaten.

Lebih lanjut, Jumain menjelaskan Anugerah Pemerintah Daerah Inovatif diberikan kepada Pemda sebagai apresiasi atas prestasi dalam penguatan ekosistem inovasi di wilayahnya. Pemda dianggap sukses, baik dalam bentuk kebijakan, fasilitasi sumber daya, maupun penciptaan iklim kondusif bagi pengembangan dan penguatan inovasi.

"Inovasi yang punya nilai tambah, dalam bentuk komersial, ekonomi maupun sosial-budaya akan berdampak positif pada peningkatan daya saing dan kesejahteraaan masyarakat,” paparnya.

Penilaian terhadap daerah terbaik menggunakan empat komponen utama yakni, aspek ekosistem inovasi, aspek market/target produk inovasi, aspek sumber daya manusia dan aspek faktor pengkuat. Dari keempat komponen tersebut, maka dihasilkan IDSD yang digunakan untuk melakukan pemeringkatan daerah terbaik.

Pada tahap pertama para peserta akan melengkapi 97 indikator melalui kuisioner dengan pertanyaan yang sifatnya tertutup dan searah dengan skala pilihan jawaban 1-5.

Lalu enam daerah dari masing masing katagori dengan penilaian IDSD tertinggi akan dipanggil untuk dilanjutkan ke tahap kedua. Katagori pada tahun ini terbagi tiga yaitu Provinsi, Kota dan Kabupaten.

Pada tahap kedua adalah presentasi kepada juri. Juri pada tahap kedua terdiri dari Pakar Kebijakan Publik, Pakar Inovasi, Praktisi Inovasi baik dari institusi pemerintah, dunia usaha/industri, perguruan tinggi/Lembaga litbang maupun Praktisi lainnya.

Tahap kedua memiliki lima indikator penilaian yaitu pertama, Inovasi Pemerintah Daerah Dalam Mendorong Tumbuh-kembangnya Inovasi di Daerah. Kedua, Kolaborasi antara Akademisi, Business, Government, Communities. Ketiga, produk yang dihasilkan memberikan nilai tambah, produktivitas dan meningkatkan daya saing daerah.

"Keempat, ketersediaan infrastruktur digital untuk pengembangan inovasi daerah dan kelima, Inovasi untuk pencegahan, penanggulangan serta pemulihan ekonomi masyarakat di masa Pandemi Covid-19,” tutup Jumain.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona pembangunan daerah
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top