Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Demo UU Cipta Kerja: Orator Minta Presiden Jokowi Mundur, Ini Alasannya

Ribuan demonstran yang hadir berasal dari sejumlah elemen dan aliansi, termasuk ormas Front Pembela Islam.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 13 Oktober 2020  |  14:18 WIB
Massa aksi menentang UU Cipta Kerja, Selasa (13/10/2020). - Bisnis/Rayful Mudassir
Massa aksi menentang UU Cipta Kerja, Selasa (13/10/2020). - Bisnis/Rayful Mudassir

Bisnis.com, JAKARTA - Oratos pada demo 1310 tolak UU Cipta Kerja meminta Presiden Joko Widodo mundur dari jabatannya.

Massa menggelar demonstrasi di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Selasa (13/10/2020).

Ribuan demonstran yang hadir berasal dari sejumlah elemen dan aliansi, termasuk ormas Front Pembela Islam.

Salman Alfarisi dari FPI DKI Jakarta dalam orasinya mengatakan aksi ini dilakukan setelah melihat ketidakadilan yang dirasakan para buruh setelah DPR mengesahkan RUU Cipta Kerja.

"Maka kita sebagai rakyat tidak akan membiarkan yang namanya ketidakadilan ada di negari kita, takbir! Jangan pernah surut memperjuangkan keadilan," katanya saat menyampaikan orasi, Selasa (13/10/2020).

Dia mengatakan, meski RUU Cipta Kerja disahkan oleh DPR, Presiden bertanggung jawab karena mengusulkan regulasi tersebut, termasuk saat pelantikan 20 Oktober 2019.

"Bukan hanya legislatif, biangnya adalah eksekutif. Maka tidak ada pilihan lain kecuali kita minta bapak Jokowi mundur. Setuju? Takbir!," teriaknya.

Pertanyaan itu disambut massa dengan menjawab "Setujuu."

Pada beberapa kesempatan, massa juga meneriakan sejumlah yel meminta Jokowi turun dari kursi kepresidenan.

Salman menerangkan bahwa aksi tersebut semata untuk menjaga agama dan bangsa. Dia menyebut unjuk rasa untuk membela para buruh yang akan merasakan ketidakadilan dari Omnibus Law.

Unjuk rasa, hingga tulisan ini dibuat, berjalan dengan aman. Sejumlah siswa sekolah tampak berada di barisan para demonstran.

Massa aksi menentang UU Cipta Kerja, Selasa (13/10/2020)./Bisnis-Rayful Mudassir

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi demonstrasi cipta kerja
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top