Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembatasan Sosial Diperlonggar, Penjualan Kendaraan di Jepang Masih Lesu

Pada Agustus 2020 penjualan kendaraan bermotor di Jepang anjlok 18,5 persen secara year on year.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 01 September 2020  |  15:22 WIB
Pembatasan Sosial Diperlonggar, Penjualan Kendaraan di Jepang Masih Lesu
Pabrik Toyota di Jepang. - Toyota
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Tren penurunan penjualan kendaraan bermotor masih berlangsung di Jepang. Berdasarkan data Asosiasi Dealer Kendaraan Bermotor Jepang, penjualan kendaraan bermotor sepanjang Agustus 2020 anjlok 18,5 persen secara year on year (yoy).

Penurunan ini memang tidak separah bulan-bulan sebelumnya. Meski demikian, angka 18,5 persen masih dinilai jauh dari ekspektasi. Apalagi mengingat kondisi Jepang yang sudah jauh lebih meringankan kebijakan pembatasan sosial.

Ekonom Sumitomo Life Insurance Co Hiroaki Muto mengatakan kondisi tersebut bakal jadi tantangan berat bagi pemerintah. Terutama bagi calon Perdana Menteri (PM) baru yang bakal menggantikan posisi Shinzo Abe.

"Pemulihan konsumsi terasa lebih lemah di Jepang daripada di negara-negara lain seperti Amerika Serikat, misalnya. Dengan kondisi sekarang, belum ada sosok yang bisa menunjukkan kapasitas memperkuat kebijakan fiskal," tutur Muto seperti diwartakan Bloomberg, Selasa (1/9/2020).

Abe mengumumkan rencana pensiunnya pekan lalu, dengan faktor kesehatan sebagai alasan utama. Mantan Menteri Pertahanan Shigeru Ishiba dan Ketua Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga merupakan dua kandidat terkuat penerus Abe.

Sebelumnya, pada Juli 2020 penjualan kendaraan bermotor di Jepang juga anjlok 20,4 persen secara yoy. Sejak pandemi Covid-19 hadir, penurunan penjualan terbesar terjadi pada Mei 2020 dengan angka minus 40,2 persen secara yoy.

Adapun per Selasa (1/9) hari ini jumlah kejadian Covid-19 di Jepang menyentuh 68.390 kasus. Sebanyak 56.802 kasus di antaranya telah dinyatakan sebagai kasus sembuh, dan jumlah korban meninggal diperkirakan berada pada angka 1.298 jiwa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang kendaraan bermotor

Sumber : Bloomberg

Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top