Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

9 Pegawai hingga Hakim Reaktif Virus Corona, Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Tutup Sepekan

PN Jakarta Pusat memberlakukan penutupan sementara waktu. Para hakim dan sejumlah pegawai PN Jakpus sudah mulai bekerja dari rumah.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 25 Agustus 2020  |  11:44 WIB
Suasana persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Jakarta, Senin (17/2/2020). -  ANTARA / Aditya Pradana Putra
Suasana persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Jakarta, Senin (17/2/2020). - ANTARA / Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Sebanyak sembilan pegawai Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus) dinyatakan reaktif usai menjalani tes cepat atau rapid test Virus Corona, Senin (24/8/2020).

Kesembilan orang yang dinyatakan reaktif itu terdiri dari hakim hingga pegawai PN Jakpus.

"Sembilan orang yang reaktif hasil rapid test kemarin, Senin 24 Agustus 2020 terdiri dari hakim dan pegawai PN Jakarta Pusat," kata Humas PN Jakarta Pusat, Bambang Nurcahyo lewat pesan singkat, Selasa (25/8/2020).

Dia mengatakan kesembilan pegawai yang dinyatakan reaktif sedang menjalani tes swab. Hal ini dilakukan menindaklanjuti rapid test, guna memastikan apakah kesembilan pegawai tersebut terpapar Virus Corona atau tidak.

"Saat ini hari Selasa, 25 Agustus tengah dilakukan swab test lanjutan dari rapid test yang telah dilakukan PN Jakarta Pusat terhadap beberapa rekan hakim dan pegawai PN Jakarta Pusat yang hasil rapid testnya ada 9 orang reaktif," paparnya.

Atas hasil tes itu, PN Jakpus langsung memberlakukan penutupan sementara waktu. Para hakim dan sejumlah pegawai PN Jakpus sudah mulai bekerja dari rumah (WFH) selama satu pekan sejak hari ini.

"PN Jakarta Pusat melaksanakan WFH/lockdown berdasarkan surat Ketua Pengadilan Tinggi DKI Jakarta No.W10-U/7740/KP.04.2/8/2020, tertanggal 24 Agustus 2020, selama 7 hari, terhitung mulai tanggal 25 Agustus sampai 1 September 2020," kata Bambang.

Kendati tutup sementara, PN Jakpus masih tetap melayani kebutuhan pelayanan yang sifatnya sangat mendesak. Misalnya, persidangan yang sifatnya harus segera diselesaikan. 

"Untuk sementara perkara-perkara yang ditangani oleh hakim-hakim ditunda dulu selama 1 minggu kedepannya, kecuali perkara yang sangat mendesak, yang harus segera diselesaikan, tetap dilaksanakan," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengadilan negeri Virus Corona covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top