Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jos! Anggaran Kementerian Prabowo Melesat Jadi Rp137 Triliun

Dalam rincian belanja pemerintah pusat dan pembiayaan anggaran dalam RAPBN 2021 disebutkan rincian belanja sektor pertahanan mencapai Rp137,0 triliun. Sementara itu, rincian belanja Kementerian Pertahanan menyentuh Rp136,9 triliun.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 14 Agustus 2020  |  16:47 WIB
Presiden Jokowi dan Menhan Prabowo Subianto saat meninjau kawasan food estate di Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, awal Juli 2020. - Instagram/Prabowo
Presiden Jokowi dan Menhan Prabowo Subianto saat meninjau kawasan food estate di Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, awal Juli 2020. - Instagram/Prabowo

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menaikan anggaran belanja sektor pertahanan menjadi Rp136,9 triliun dalam RAPBN tahun anggaran 2021. Angka ini meningkat dibandingkan anggaran tahun ini senilai Rp131,1 triliun.

Dalam rincian belanja pemerintah pusat dan pembiayaan anggaran dalam RAPBN 2021 disebutkan rincian belanja sektor pertahanan mencapai Rp137,0 triliun. Sementara itu, rincian belanja Kementerian Pertahanan menyentuh Rp136,9 triliun.

Anggaran tersebut dibagi dalam tujuh bidang yaitu program penggunaan kekuatan Rp4,4 triliun, program profesionalisme dan kesejahteraan prajurit Rp11,4 triliun dan program kebijakan dan regulasi pertahanan senilai Rp35,4 miliar.

Selain itu program modernisasi alutsista, non alutsista dan sarpras pertahanan memakan belanja Rp42,5 triliun, pembinaan sumber daya pertahanan Rp1,6 triliun, serta program riset, industri, dan pendidikan tinggi pertahanan mencapai Rp543,8 miliar.

Adapun, program paling banyak menyerap anggaran yaitu terkait dukungan manajemen menyentuh Rp76,2 triliun.

Anggaran belanja Kementerian Pertahanan menjadi instansi kedua terbanyak menggunakan anggaran. Kementerian di bawah Prabowo itu berada di posisi kedua anggaran belanja terbanyak setelah Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat senilai Rp 149,8 triliun.

Bisnis telah mengirimkan pesan singkat kepada Wakil Menteri Pertahanan Wahyu Sakti Trenggono dan Jubir Menhan Prabowo, Dahnil Anzar Simanjuntak terkait dengan kenaikan tersebut. Namun hingga kini belum ada tanggapan dari keduanya.

Sementara itu, pada tahun depan Presiden Joko Widodo terus melanjutkan program ketahanan pangan untuk menjamin kelancaran rantai pasokan makanan ke seluruh wilayah.

Pemerintah lanjutnya sedang membangun food estate untuk memperkuat cadangan pangan nasional mulai dari hulu hingga hilir produk pangan industri. Pembangunan ini turut melibatkan Kementerian Pertahanan.

“Saat ini sedang dikembangkan food estate di Provinsi Kalimantan Tengah dan Provinsi Sumatera Utara, dan akan dilakukan di beberapa daerah lain. Program ini merupakan sinergi antara pemerintah, pelaku swasta, dan masyarakat sebagai pemilik lahan maupun sebagai tenaga kerja,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anggaran prabowo subianto kementerian pertahanan
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top