Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tak Hanya Microsoft, Twitter Juga Berniat Akuisisi Saham TikTok

Sebelumnya, Microsoft telah mengungkapkan rencana akuisisi TikTok kepada Presiden Donald Trump.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 09 Agustus 2020  |  08:52 WIB
Logo TikTok ditampilkan di TikTok Creator's Lab 2019 yang digelar Bytedance Ltd. di Tokyo, Jepang, Sabtu (16/2/2019). - Bloomberg/Shiho Fukada
Logo TikTok ditampilkan di TikTok Creator's Lab 2019 yang digelar Bytedance Ltd. di Tokyo, Jepang, Sabtu (16/2/2019). - Bloomberg/Shiho Fukada

Bisnis.com, JAKARTA – Twitter Inc. mengadakan pembicaraan awal mengenai rencana merger dengan aplikasi video-sharing asal China, TikTok, yang telah dinyatakan oleh pemerintahan Trump sebagai ancaman keamanan nasional.

Dilansir Bloomberg, salah seorang sumber yang mengetahui rencana ini mengatakan Twitter belum memberikan kepastian apakah mengejar kesepakatan ini akan mencakup operasional TikTok di AS.

Karena valuasi Twitter jauh lebih kecil, perusahaan media sosial yang berbasis di San Francisco itu mengatakan mungkin tidak akan menghadapi tingkat pengawasan antitrust yang sama seperti Microsoft Corp atau calon penawar lainnya.

Sebelumnya, Microsoft telah memulai negosiasi dengan induk dari TikTok, ByteDance Ltd. yang berbasis di Beijing. CEO Microsoft Satya Nadella telah mengungkapkan rencana ini kepada dengan Presiden Donald Trump pekan lalu.

Menanggapi rencana ini, seorang juru bicara TikTok mengatakan perusahaan tidak mengomentari "rumor pasar" yang beredar.

Kapitalisasi pasar Twitter bernilai US$29 miliar, lebih kecil dari Microsoft yang mencapai lebih dari US$1,6 triliun. Jika memang Twitter mengakuisisi TikTok, perusahaan hampir pasti membutuhkan bantuan dari investor, meskipun telah mendapat dukungan dana dari salah satu investor terbesarnya, Silver Lake.

Dalam perjalanannya, CEO Twitter Jack Dorsey gagal dalam mengembangkan aplikasi video pendek. Sebelumnya, Twitter mengakuisisi aplikasi Vine pada tahun 2012, namun akhirnya ditutup empat tahun kemudian sebagai bagian dari upaya penghematan biaya.

Perusahaan baru-baru ini diserang oleh Presiden Trump karena Twitter dan Facebook Inc. memperlakukannya secara tidak adil. Kedua platform menyembunyikan unggahan video yang diungah oleh akun tim kampanye @TeamTrump, yang di-retweet oleh akun Trump.

Twitter menyembunyikan unggahan tersebut karena melanggar aturan soal misinformasi Covid-19.

Sementara itu, National Public Radio melaporkan bahwa TikTok berencana untuk mengajukan gugatan federal pada hari Selasa terhadap perintah eksekutif Presiden Trump yang melarang layanan berbagi video dari AS.

 TikTok menganggap larangan tersebut tidak sah secara konstitusional. Dalam posting blog pada hari Jumat, perusahaan mengatakan terkejut dengan langkah tersebut dan akan mencari semua solusi yang dapat dilakukan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

twitter TikTok
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top