Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Fakta Seputar Ibadah Haji 2020

Seperti diketahui, ritual tahunan Muslim untuk haji, yang biasanya menarik jutaan orang dari seluruh dunia Muslim dan sekitarnya, akan dibatasi ketat karena pandemi coronavirus terus berlangsung.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 Juli 2020  |  23:15 WIB
Ibadah haji - Reuters/Ahmad Masood
Ibadah haji - Reuters/Ahmad Masood

Bisnis.com, JAKARTA - Ibadah haji 1441 di Arab Saudi akan digelar pada 29 Juli 2020 mendatang.

Seperti diketahui, ritual tahunan Muslim untuk haji, yang biasanya menarik jutaan orang dari seluruh dunia Muslim dan sekitarnya, akan dibatasi ketat karena pandemi coronavirus terus berlangsung.

Arab Saudi mengumumkan awal bulan ini bahwa ziarah akan dikurangi dan akan memungkinkan hanya sekitar 1.000 orang yang ikut tahun ini.

Arab Saudi mengumumkan pada 6 Juli akan mengadakan haji yang "sangat terbatas" tahun ini, karena negara itu masih berjuang melawan pandemi.

Kementerian Haji dan Umrah Saudi mengatakan keputusan untuk mengurangi ziarah ditujukan untuk menjaga kesehatan masyarakat global karena risiko yang terkait dengan pertemuan besar. 

Dikutip dari aljazeera.com, berikut 5 fakta seputar ibadah haji 2020:

Siapa yang akan melakukan ibadah haji?

Sebagai salah satu dari lima pilar utama dalam Islam, haji adalah persyaratan bagi semua Muslim yang mampu secara fisik dan finansial untuk melakukan setidaknya satu kali dalam hidup mereka.

Tahun ini, kementerian haji Arab Saudi mengatakan ritual itu akan terbuka hanya untuk orang dari berbagai kebangsaan yang tinggal di Arab Saudi. Dalam konferensi pers virtual Selasa lalu, Menteri Haji Mohammad Benten mengatakan pemerintah masih dalam proses peninjauan jumlah jemaah haji keseluruhan yang diizinkan, dengan mengatakan mungkin ada "sekitar 1.000, mungkin kurang, mungkin lebih sedikit".

"Jumlahnya tidak akan mencapai puluhan atau ratusan ribu tahun ini," katanya. Menteri Kesehatan Tawfiq al-Rabiah mengatakan tidak seorang pun di atas usia 65 atau dengan penyakit kronis akan diizinkan untuk melakukan haji.

Apa protokol kesehatannya?

Jamaah akan diwajibkan melakukan tes untuk coronavirus baru sebelum tiba di kota suci Mekah dan akan diminta untuk karantina di rumah setelah ritual. Mengenakan masker wajah setiap saat akan menjadi kewajiban bagi jamaah dan penyelenggara. Menyentuh atau mencium Ka'bah, situs paling suci dalam Islam, akan dilarang selama haji tahun ini, dan jarak fisik 1,5 meter (lima kaki) antara setiap jamaah selama ritual termasuk doa massal dan sementara di daerah berputar-putar Ka'bah - akan dikenakan, menurut pernyataan oleh Centers for Disease Prevention and Control (CDC).

Salat jamaah diizinkan, tetapi jamaah diharuskan mengenakan masker wajah dan menjaga jarak fisik. Juga, akses ke situs-situs suci di Mina, Muzdalifah, dan Gunung Arafat akan terbatas pada mereka yang memiliki izin haji hingga 2 Agustus.

Pernahkah ini terjadi sebelumnya?

Ini adalah pertama kalinya dalam hampir 90 tahun sejarah Arab Saudi pengunjung asing dilarang melakukan haji. Haji telah dibatalkan karena perang dan epidemi masa lalu sepanjang sejarah, tetapi tidak sejak berdirinya Kerajaan Arab Saudi pada tahun 1932.

Bagaimana respon dunia? 

Responsnya merupakan campuran dari kekecewaan, kelegaan, dan penerimaan. Sebelum pengumuman Saudi, Indonesia, Malaysia, Senegal dan Singapura telah melarang warganya melakukan haji tahun ini karena masalah coronavirus.

Shahadat Hossain Taslim, kepala kelompok yang mewakili agen perjalanan haji Bangladesh, mengatakan "banyak orang akan hancur" oleh keputusan itu, tetapi itu untuk yang terbaik. "Tidak seperti negara lain, mayoritas peziarah Bangladesh adalah orang tua, dan mereka rentan terhadap COVID-19," katanya.

Pakistan, yang biasanya mengirim hampir 180.000 peziarah, mengatakan para diplomatnya di Arab Saudi akan mewakili negara itu selama ziarah tahun ini. Di negara tetangga India, menteri urusan minoritas mengatakan lebih dari 200.000 orang melamar haji pada tahun 2020, dan mereka akan menerima pengembalian uang penuh dari setiap uang yang disetor untuk ziarah.

Mohamad Azmi Abdul Hamid, dari badan amal Dewan Konsultatif Organisasi Islam Malaysia, mengatakan negara-negara Muslim seharusnya diizinkan untuk mengambil "keputusan kolektif", daripada diserahkan ke Riyadh.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ibadah Haji pandemi corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top