Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

3 Prinsip Harus Dipenuhi Kandidat Vaksin Corona

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menerangkan prinsip aman berarti vaksin itu mesti mampu memberikan perlindungan kepada masyarakat Indonesia atau tidak ada efek samping dari penggunaannya.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 24 Juli 2020  |  13:26 WIB
Para peneliti di dunia tengah berlomba untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19) yang efektif. - Euronews
Para peneliti di dunia tengah berlomba untuk menciptakan vaksin virus corona (Covid-19) yang efektif. - Euronews

Bisnis.com, JAKARTA - Satuan Tugas Penanganan Covid-19 membeberkan terdapat tiga prinsip utama yang mesti dipenuhi dalam pembuatan vaksin Covid-19 di Indonesia.

Ketiga prinsip itu meliputi: aman, tepat, dan cepat.

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menerangkan prinsip aman berarti vaksin itu mesti mampu memberikan perlindungan kepada masyarakat Indonesia atau tidak ada efek samping dari penggunaannya.

“Prinsip kedua [tepat] artinya betul-betul vakin tersebut bisa menimbulkan kekebalan spesifik pada virus yang beredar di Indonesia,” kata Wiku saat memberi keterangan pers secara virtual melalui Kanal Youtube Sekretariat Presiden, Jakarta, pada Jumat (24/7/2020).

Ketiga, vaksin itu mesti cepat karena kondisi yang dihadapi dunia di tengah pandemi Covid-19.

“Dalam konteks cepat harus bisa diproduksi juga dengan baik, dan dalam jumlah yang memadai untuk betul-betul dapat memberikan vaksin kepada seluruh rakyat Indonesia yang perlu diberikan perlindungan,” kata dia.

Satuan Tugas Penanganan Covid-19 memastikan menggandeng perusahaan swasta PT Kalbe Farma Tbk, selain PT Bio Farma (Persero) terkait upaya percepatan pembuatan vaksin Covid-19.

Adapun upaya pembuatan vaksin itu merupakan hasil kerja sama dengan perusahaan biofarmasi asal China Sinovac Biotech yang ditargetkan rampung pada awal 2021. Saat ini tahapan pembuatan vaksin itu berada pada tahap ketiga  uji klinis.

“Sudah pasti bahwa kita menginginkan bahwa produksi vaksin akan dilakukan oleh perusahaan yang berasal dari Indonesia, dalam hal ini sementara adalah PT Bio Farma (Persero), dan juga ada rencana dengan pihak swasta yaitu PT Kalbe Farma,” kata dia.

Malahan, dia membeberkan, kerja sama dalam negeri ini bakal terus berkembang dengan berbagai alternatif dan potensi yang ada.

“Mohon para pakar, ahli dan lembaga untuk inklusif. Mari kita gunakan sumber daya nasional dan keahlian dengan baik,” kata Wiku.

Khusus konsorsium Bio Farma dan Sinovac, saat ini jumlah relawan dan lama uji klinis tahap 3 masih dalam pembahasan di tingkat Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran Bandung.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin unpad bio farma covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top