Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

74 Persen Kasus Corona di Indonesia Berasal dari 8 Provinsi Berikut

Ada delapan provinsi yang menjadi perhatian pemerintah dengan jumlah kasus dan laju insidensi yang tinggi, seperti yang telah disampaikan oleh Presiden Joko Widodo.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 14 Juli 2020  |  13:55 WIB
Seorang tenaga kesehatan melepaskan sarung tangan medis usai mengambil sampel untuk tes usap (swab) COVID-19 massal di Pasar Sukaramai, Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (26/6/2020). Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mencatat total limbah medis infeksius di Indonesia hingga 8 Juni 2020 mencapai lebih dari 1.100 ton yang harus dimusnahkan secara khusus karena tergolong limbah B3 dan berpotensi jadi sumber penularan Virus Corona baru ANTARA FOTO - FB Anggoro
Seorang tenaga kesehatan melepaskan sarung tangan medis usai mengambil sampel untuk tes usap (swab) COVID-19 massal di Pasar Sukaramai, Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (26/6/2020). Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mencatat total limbah medis infeksius di Indonesia hingga 8 Juni 2020 mencapai lebih dari 1.100 ton yang harus dimusnahkan secara khusus karena tergolong limbah B3 dan berpotensi jadi sumber penularan Virus Corona baru ANTARA FOTO - FB Anggoro

Bisnis.com, JAKARTA - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 tengah memfokuskan penanganan Covid-19 di delapan provinsi dengan jumlah penambahan kasus dan laju insidensi yang tinggi. Pasalnnya, ke delapan provinsi itu menyumbang sekitar 74 persen dari keseluruhan kasus Covid-19 secara nasional.

“Ada delapan provinsi yang menjadi perhatian pemerintah dengan jumlah kasus dan laju insidensi yang tinggi, seperti yang telah disampaikan oleh Presiden Joko Widodo,” kata Ketua Pakar Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito, Jakarta, pada Selasa (14/7/2020).

Adapun kedelapan provinsi itu, menurut Wiku, meliputi Jawa Timur dengan jumlah kasus 16.658 atau sekitar 22,01 persen dari total kasus nasional, DKI Jakarta dengan jumlah kasus 14.517 atau sekitar 19,18 persen dari total kasus nasional, Sulawesi Selatan dengan jumlah kasus 6.973 atau sekitar 9,21 persen dari total kasus nasional.

Kemudian, dia melanjutkan, Jawa Tengah dengan total kasus 5.473 atau sekitar 7,23 persen dari total kasus nasional, Jawa Barat dengan total kasus 5.077 atau sekitar 6,71 persen dari total kasus nasional, Kalimantan Selatan dengan total kasus 4.146 atau sekitar 5,48 persen dari total kasus nasional, Sumatera Utara dengan total kasus 2.323 atau sekitar 3,07 persen dari total kasus nasional dan Papua dengan total kasus 2.267 atau sekitar 2,99 persen dari total kasus nasional.

“Total delapan provinsi ini kontribusinya terhadap kasus Covid-19 secara nasional, dengan perlu ditingkatkan 3 T yakni Testing, Tracing dan Treatment,” kata Wiku.

Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta penanganan Virus Corona penyebab Covid-19 di delapan provinsi termasuk Jawa Timur, DKI Jakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Sumatra Utara, dan Papua diprioritaskan.

"Concern (perhatian) kita untuk memasifkan 3 T, testing (pemeriksaan), tracing (pelacakan), dan treatment (penanganan) dengan prioritas khusus testing, tracing, dan treatment ini di delapan provinsi (antara lain) Jawa Timur, DKI Jakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Sumatera Utara dan Papua," katanya di Istana Merdeka Jakarta, Senin (13/7/2020).

Dalam rapat terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 yang dihadiri menteri-menteri dalam Kabinet Indonesia Maju itu, Presiden mengatakan bahwa pemeriksaan Covid-19 harus ditingkatkan dengan menambah fasilitas laboratorium dan mobil laboratorium.

"Untuk tes harus ditingkatkan jumlah PCR (polymerase chain reaction) Test dengan menambah jumlah lab-lab di daerah ditambah mobil lab PCR yang kita harapkan target yang saya sampaikan bisa tercapai yaitu 30 ribu," kata Jokowi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Virus Corona covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top