Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Andi Arief Kritisi Moratorium PNS, Stafsus Menkeu Angkat Bicara

Kebijakan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati terkait moratorium pegawai negeri sipil (PNS) mendapat kritikan dari Politis Partai Demokrat Andi Arief.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 09 Juli 2020  |  22:01 WIB
Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo (kiri) dan CEO PT Harmoni Solusi Bisnis & Organizer Fintax Fair 2019 Andoko Chandra memberikan paparan dalam konferensi pers Fintax Fair 2019, di Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo (kiri) dan CEO PT Harmoni Solusi Bisnis & Organizer Fintax Fair 2019 Andoko Chandra memberikan paparan dalam konferensi pers Fintax Fair 2019, di Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Yustinus Prastowo, staf khusus Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, angkat bicara terkait kebijakan pemerintah yang menagguhkan penerimaan pegawai negeri sipil (PNS) atau aparatur sipil negara (ASN).

Melalui akun Twitter resminya, @prastow, pengamat bidang perpajakan ini mengomentari unggahan akun resmi milik politisi Partai Demokrat Andi Arief, @AndiArief_, Kamis (9/7/2020). Menurutnya, moratorium penerimaan PNS secara nasional juga pernah diambil oleh pemerintah pada 2011.

Seperti diketahui, saat itu Indonesia masih dipimpin oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang merupakan pendiri Partai Demokrat. Yustinus juga mengatakan bahwa pada saat itu Menkeu Agus Martowardoyo menangguhkan penerimaan mahasiswa baru pada Politeknik Keuangan Negara STAN.

"Apa bung @AndiArief__lupa, Tahun 2011 Pemerintah melakukan moratorium penerimaan PNS secara nasional dan Menkeu Agus Martowardoyo melakukan moratorium penerimaan mahasiswa STAN?," tanya Yustinus

Dalam cuitannya itu, Yustinus me-retweet unggahan Andi Arief yang mempertanyakan kebijakan moratorium PNS yang diambil oleh Menkeu Sri Mulyani. Dia meyakini ada hal yang ditutupi pemerintah di balik kebijakan tersebut.

Hal itu, menurutnya, terkait dengan kondisi keuangan Indonesia pada saat ini.

"Kalau Lulusan STAN saja tidak diangkat menjadi PNS, pasti ada yg sedang ibu tutupi," tulis akun @AndiArief_.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenkeu pns moratorium
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top