Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tersandung Isu Rasial, Unilever Berencana Ganti Merek Krim Pemutih di India

Perseroan berencana menampilkan wanita dari semua warna kulit dalam kampanye-kampanye iklan di masa depan.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 26 Juni 2020  |  03:13 WIB
Unilever - www.unilever.co.id
Unilever - www.unilever.co.id

Bisnis.com, JAKARTA – Unilever Plc. berencana mengganti merek krim pemutih wajah Fair & Lovely di India seiring dengan tumbuhnya reaksi keras publik atas branding yang menjual stereotip rasial.

Perusahaan meraup pendapatan tahunan senilai lebih dari US$500 juta dari merek tersebut di India, pasar terbesar keduanya. Raksasa barang konsumen multinasional ini juga akan menghapus istilah fair, whitening, dan lightening dari kemasan dan materi pemasaran Fair & Lovely.

Selain itu, perseroan berencana menampilkan wanita dari semua warna kulit dalam kampanye-kampanye iklan di masa depan. Tak hanya India, merek ini juga dijual di sejumlah negara seperti Bangladesh, Indonesia, dan Thailand.

Dipicu oleh insiden kebrutalan polisi terhadap kaum kulit hitam, gerakan Black Lives Matter telah mendunia dan mendorong banyak perusahaan untuk mengevaluasi bisnis dan pemasaran mereka jika menyiratkan tanda-tanda diskriminasi.

Pekan lalu, Johnson & Johnson menyatakan akan mundur dari bisnis produk pemutih kulit, yang mencakup merek Clean & Clear Fairness di India dan lini Neutrogena Fine Fairness di Asia dan Timur Tengah.

“Kami menyadari bahwa penggunaan kata-kata fair, white, dan light menunjukkan impian kecantikan singular yang kami pikir tidak tepat,” ungkap Presiden divisi kecantikan dan perawatan personal Unilever, Sunny Jain, seperti dilansir dari Bloomberg, Kamis (25/6/2020).

Dalam sebuah pernyataan pada Kamis, unit Unilever di India mengatakan perusahaan tengah menunggu persetujuan regulator untuk nama baru dan memperkirakan akan adanya perubahan dalam beberapa bulan ke depan.

Rangkaian produk Fair & Lovely besutan Unilever memenuhi konsep kecantikan yang mengakar kuat di India dimana kulit yang lebih gelap dipandang tidak diinginkan dan tidak menarik.

Koran-koran ternama di India berisikan iklan-iklan pernikahan yang acapkali menyoroti kebutuhan seorang pengantin untuk berwajah cerah dan bertubuh ramping.

Langkah ini diambil setelah perusahaan beberapa kali disinggung di media sosial dalam beberapa bulan terakhir karena krim pemutihnya. Kampanye global di media sosial seperti #unfairandlovely juga telah berkembang kritis terhadap stereotip kecantikan sejak 2016.

Bagi sebagian orang, mengubah merek saja tidak cukup terutama jika produk itu sendiri terus melayani bias yang sama.

“Setiap perusahaan yang menjual produk-produk dengan klaim bahwa itu akan membuat Anda lebih putih dan lebih cerah harus pergi, karena dengan kata lain mengatakan kepada setiap orang berkulit coklat di India bahwa Anda tidak cukup baik,” ujar seorang penulis dan aktivis yang berbasis di Mumbai Mahima Kukreja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india unilever diskriminasi rasial
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top